Sabtu, 26 Desember 2015

Wisata di Kota Medan (Soto Medan - Penangkaran Buaya - Istana Maimun)




Buset dah udah lama yah gw kagak nulis di blog ini. Tulisan di blog ini sudah pada kusut jadi mesti gw setrikain dulu biar rapih (oke fine).

Sip tanpa si basa basi gw bakalan ceritain bagaimana gw ngisi hari ini dengan riang gembira (masa sih).
 
Bermula dari WA si Jon “Arek di Kostan wae yeuh tanggal 24-27 kan libur?”. 
 
Oleh karena itu gw menjawab, “oke deh jon enaknya kemana?”. 
 
Terus dia bilang, “Terserah ente?” 
 
Terus gw bilang, “Terserah Ente lah, mau kemana?”, 
 
Terus dia bilang lagi, “Terserah enaknya kemana?”. 
 
Terus gw bilang, “Terserah enaknya sih deket-deket?. 
 
Terus Jon bilang, “Terserah…”
 
Kemudian tibalah di zaman ketika semua kendaraan terbang dan orang-orang tinggal di apartemen di atas laut dan kita masih tanya-jawab dengan kata terserah. Pelajaran yang sangat berharga yang bisa kalian petik adalah jangan pernah menjawab kata “terserah” dengan “terserah” karena sampai manusia punya pesawat star trek pun gak akan ada ujungnya.

Si Jon akhirnya nyerah dan dia mau jemput gw di kostan. Si Jon sebenernya belum tau kostan gw. Karena teknologi udah canggih, gw send location pake WA aja. Singkat cerita, sampailah si Jon di kostan gw. 
 
Bukannya bilang Assalamu’alaikum, Si Jon malah bilang, “Buruan Sam?” 
 
Gw, “Kenapa buru-buru Jon.”
 
Jon,” Laper gw.” *megang pantat, eh perut maksudnya. 
 
Gw, “Pake motor siapa?”
  
Jon,”Pake motor gw aja, gw yang ngendarain, pokoknya gw jadi tour guide lah.”
 
Gw, “Oke-oke Jon siap.” Sebelum si Jon berubah pikiran gw langsung naek di motornya.
 
Kemana Tujuan kita jon?


1) Soto Medan

Sampailah gw di tempat makan sinar pagi medan. Ruarr biasa penuhnya bro, kaya padetnya orang-orang berdesakan di gerbong kereta bogor-jakarta (lebay sih). Iya, siapa cepat, dia dapat tempat. Disana gw bisa liat macam-macam ras bro. Gila nih tempat, bisa rame gitu, gak kebayang omsetnya berapa besar. Dan kata si Jon kalau siangan dikit, makanannya pasti habis. Sebenernya keadaan tempatnya sih standar, tapi pelayanannya cepat banget sampe gw kaget.

Gw ngikutin menu si Jon. Yaitu soto medan dengan daging campur (babat, daging dll). Ketika gw merasakan kuah pertama kali, wuih bro… waktu serasa berhenti, dan gw seolah berada di pinggir danau toba, dan gw liat disekeliling gw orang-orang pada nyanyi dan joget FaMiRe (lu download kalau gak tau). 

Rasa bumbu rempah-rempahnya menerbangkan gw dari sabang sampai merauke dan akhirnya gw tahu kenapa bangsa-bangsa penjajah asing mencari rempah-rempah di Indonesia. 

Intinya kalau tempat makan udah memberikan rasa yang enak dan khas pasti disamperin banyak orang karena informasinya dari mulut ke mulut. Jadi kalau cari tempat makan baru carilah yang ramai, itu pasti makanannya enak, kalau makanannya standar pasti karena tempat dan pelayanannya bagus.




2) Penangkaran Buaya

Gw, “Jon lu mau ngajak gw kemana lagi?”
  
Jon, “Ke penangkaran buaya. Lu udah makan kan?”
  
Gw,”Udah, kan bareng elu tadi.”
  
Jon, “Tapi buayanya belum makan.”
  
Gw,”Maksud Lu? #%$#”
Sepanjang perjalanan, gw jadi terngiang-ngiang lagu. “aku memang pencinta wanita tapi ku bukan buaya…” next playlist, “Dasar kau buaya buntung tung…”

Sampailah gw di penangkaran buaya. Kita langsung bayar parker Rp2000. Kemudian ada, Cece yang jaga pintu masuk, tertera tulisan 6000/orang. Kita pun masuk, dan si jon bayarin tiket masuk dan air mineral untuk minum gw. Kok Si Jon baik banget yah, tapi gw malah makin curiga, jangan-jangan nanti gw di ceburin sama Si Jon ke kolam buaya. 

Masuklah gw ke dalam. Dan langsung disuguhkan pemandangan yang luar biasa. Buaya yang sebegitu banyak ada dalam satu kandang. Buaya itu bertumpuk-tumpuk seperti baju-baju yang didiskon di mall-mall. Kandangnya pun terbuka atasnya. Hanya dipagari dengan tinggi kira – kira 160cm.

 Gw sih masih takut kalau tiba-tiba tuh buaya punya inisiatif untuk melarikan diri dengan cara kerja sama seperti panjat pinang untuk melewati pagar. Tapi Si Jon bilang, “Gak akan lepas Sam. Otak dia kan gak seperti kita.” Mendengar kata-kata Si Jon itu. Gw pun langsung membayangkan jika buaya memiliki otak seperti manusia. Ada buaya ilmuan, ada buaya arsitek, ada buaya guru. 


Buaya pun menjajah manusia karena memiliki kekuatan yang lebih besar dari manusia. Buaya membuat penangkaran manusia untuk diambil kulitnya, karena buaya menganggap kulit manusia bagus, mahal, dan cocok dijadi dompet atau tas. 

Gw bersyukur hayalan tersebut tidak terjadi. Gw pun melihat macam-macam buaya berdasarkan umurnya. Semakin tua maka ukuran buaya semakin besar. Gw bingung bagaimana cara memberi makan buaya sebegitu banyaknya. Katanya sih ini dibiayai oleh pribadi, mungkin ada dana dari pemerintah tapi tak banyak. 

Jika tempat ini ditata lebih baik lagi mungkin akan semakin ramai pengunjung. Bisa juga diberi papan penjelasan mengenai jenis-jenis buaya yang ada disini dan sejarahnya, agar pengunjung bisa mendapatkan pengalaman dan ilmu yang lebih di penangkaran buaya ini. 

Selain kandang, gw bisa lihat juga ekosistem rawa buaya yang cukup luas seukuran lapangan sepak bola yang hanya dibatasi oleh sejenis pagar rumah. Di dalamnya terdapat banyak buaya. Air rawa ditutupi oleh alga berwarna hijau, dipepohonan banyak juga burung-burung kuntul berbulu putih.
 
Disana boleh foto dengan buaya tapi mesti bayar 50rb. Gw mah ogah ah.. takut digigit hi… Boleh juga memberi makan buaya dengan membeli bebek dengan harga 35rb. Nah, gw liat ada Pak Haji yang beli bebek untuk ngasih makan buaya. 

Semua orang langsung tertuju matanya kepada Pak Haji. Orang-orang semua pada ngikutin Pak Haji. Pak Haji ke kanan. Orang-orang ikut ke kanan. Pak Haji ke kiri. Orang-orang ikut ke Kiri. Pak Haji ngupil, orang-orang ikut ngupil. 

Pak Haji bagaikan imam di sana. Pak Haji seperti membawa bebek emas. Pak Haji tentunya memiliki kebanggaan tersendiri karena hanya dia yang berani mengorbankan uangnya untuk memberi makan buaya hahaha. 

Pak Haji pun melempar bebek tersebut ke rawa buaya. Buaya yang tadinya diam dan terlihat malas dengan gesit bergerak mendekati si bebek. Si Bebek kebingungan dan akhirnya jebretttt…. (ala komentator sepak bola) si Buaya pun langsung menggigit si Bebek. Buaya tersebut mendapatkan perlawanan dari temannya. 

Mereka saling berebut si Bebek. Namun, buaya tersebut berhasil menjauhkan diri dari buaya-buaya lain dan dia dapat memakan si bebek dengan lahap dan damai. Gw pun merekam peristiwa nahas tersebut selama 3 menit dengan camdig. Kalau mau lihat bisa hubungi gw. Hehe.



Gw kehilangan jejak si Jon. Kemana Si Jon? Gw cari-cari ke semua kandang buaya, dia tak ada. Apa mungkin dia dimakan Buaya?  Atau dia berubah menjadi buaya? . Rupanya ada kandang-kandang lain yang berbeda disana. Gw pun menghampirinya. Akhinya, gw menemukan Si Jon. Si Jon sedang melihat Ular piton di kandangnya. 

Ular Piton tersebut berdiameter lebih lebih besar dari paha gw. Sayangnya kepalanya melingkar di tutupi tubuhnya. Tidak jauh dari kandang Piton, terletak kandang kera. 

Gw melihat ada orang yang pacaran sedang khusuk melihat kera itu. Si Kera tersebut jantan dan dia sedang memainkan tititnya. Si Kera menarik-narik tititnya, dan tititnya pun panjang. Bahkan si Kera menjilat titinya sendiri. (Ini Fakta loh bro…) 
 
Cewe, “Ih Jorok yah Mas… (bilang ke cowonya)”
 
Cowonya cuma senyum-senyum aja. 

Kasihan juga tuh si kera. Kadang-kadang dia ngamuk-ngamuk sendiri. Kata Si Jon sih, dia ngamuk-ngamuk stress gara-gara gak ada pasangannya. Mungkin ini juga bisa terjadi pada diri manusia, emosi menjadi tidak stabil gara-gara belum memiliki pasangan. 

Peta Lokasi Taman Buaya


3) Istana Maimun

Sampailah gw dan Jon di Istana Maimun. Kita bayar parkir 2rb dan tiket masuk 5rb. Kita harus lepas alas kaki untuk masuk ke istana maemun. Alhamdulillah sepatu gw gak hilang hehe.. Banyak juga yang berkunjung ke sana untuk sekedar foto-foto atau untuk mengenakan pakain adat. 

Sewa pakaian tersebut hanya dikenakan biaya 10rb, kalau di foto ditambah lagi 10rb. Sayangnya justru bacaan-bacaan sejarah kerajaan deli tidak disentuh oleh pengunjung tersebut. 

Padahal seharusnya, ketika kita masuk museum atau tempat-tempat bersejarah, kita harus tahu mengenai sejarah tempat tersebut. Jadi bukan hanya foto-foto terus diupload di media social untuk jadi fakir like dan love. 

Ternyata Kerajaan Deli pada dahulu kala berbisnis tembakau dengan belanda hingga menghasilkan jutaan gulden. Dari situ saya bisa tahu bahwa cara Belanda menjajah kita itu bukan secara sporadic dan brutal tapi dengan cara pendekatan bisnis terhadap kerajaan lalu mengeruk sumber daya alam sebanyak-banyaknya. Lalu apa bedanya dengan sekarang?

Fiuh, sekian deh cerita-cerita dari gw. Kalau ada pengalaman laen pasti gw certain. Gw sangat berterimakasih sama Si Jon atas kesediaannya nganterin gw Jalan-jalan. Terakhir nih, carilah foto Si Jon di Foto yang saya telah upload hehehe.. 
Peta Lokasi Istana Maimun