Minggu, 16 Agustus 2015

Tidak Ingin Ikut Multi Level Marketing (MLM)

sumber gambar: http://www.voa-islam.com/read/tsaqofah/2010/12/06/12129/mlm-dalam-pandangan-islam/#sthash.rrtsHbII.dpbs



Sorry jika tulisan ini kurang berkenan ya, Say.. 

Gw mulai muak dengan semua orang yang mencoba untuk menawarkan gw jadi kakinya. Memang seperti itu prosesnya, semakin banyak kaki dan level maka semakin besar bonus atau penghasilan yang elu dapatkan. Eh Bro, sudahlah, usaha yang wajar-wajar aja. Jualan sesuatu ambil margin – dapat keuntungan- beres. Makin banyak barang yang kita jual atau makin banyak margin yang kita bisa jual juga berbanding dengan penghasilkan kita. 

Bukan makin banyak orang yang kita rekrut maka makin banyak harta kita. Padahal lu tahu sendiri kan daftar jadi MLM itu pake duit. Duit pendaftaran orang yang lu jadiin kaki itu untuk bayarin bonus lu dan bonus orang yang ada diatas lu. Kasihanlah, tuh barang belum tentu bisa dia jual, dia juga belum tentu bisa cari kaki lain. 

“Gak usah kerja, gak usah jualan, cukup lu rekrut orang, lu bisa dapat penghasilan yang lumayan, tergantung banyak circle nya. Nih liat rekening gw masuk sebesar 1 miliar.”

“Lu yakin uang lu Halal Bro?” 

Level diamond lah dll, iming-iming ke Hawaii atau apapun itu. Percayalah bahwa pertemanan itu lebih penting dari sekedar lu nawarin dia jadi kaki elu. Mana ada orang yang mau jadi kaki loh. Weit gw tahu lu bakalan nyangkal karena prinsip MLM itu saling bantu, lu bisa nyalurin orang lain buat jadi kaki temenlu. Bahkan ada yang rela ngebayarin buat jadi kakinya. Udahlah maen MLM cuma bisa kita jadi bau kaki. 

Temen-temen jadi gak enak ngunjungi kita lagi. Karena gak enak, kalau ke sana bakalan ditawarin terus untuk direkrut, atau lu sombong nunjukin kesuksesan elu di bisnis MLM ini. Banyak orang terpaksa ikut MLM karena menjaga hubungan baik aja. Tapi sesuatu yang terpaksa kan menghasilkan sesuatu yang gak baik juga.
Orang kaya tuh bukan jadi agen MLM tapi orang yang banyak temannya dan temannya itu bersedia membantu dia dengan ikhlas bukan karena materi.

Makanya gw sempet kecewa ketika YM juga menggunakan system MLM ini untuk bisnisnya. Nyatanya sekarang kan masuk titik jenuh juga.

Gw gak pengen keluarga gw ikut MLM. Pokoknya gw benci MLM. Padahal gw gak pernah ikut sama sekali MLM. Entahlah kenapa gw begitu benci dengan MLM. Perlu digaris bawahi, gw benci prosesnya yah, bukan benci orangnya. 

Mungkin karena peristiwa, ada wanita yang gw kenal, cantik, dulunya satu sekolah, dia minta no hp, ngajak ketemuan, eh ujung-ujungnya gw mau direkrut jadi kakinya. Bangkeee…. hahaha
Atau karena customer gw, ngajak kerja sama, ketemuan di hotel. Kirain gw berhubungan dengan kerjaan gw yang bisa ningkatan omset, ah ternyata gw yang mau diprospek untuk dimasukin ke komunitas MLM. 

Gw pun terpakasa berbohong pura pura sakit maag untuk keluar dari komunitas tersebut. Gila aja di ruangan itu cuma gw doang yang gak masuk komunitas mereka. Sisanya udah jadi anggota MLM semua. Gw gak mau mengecewakan customer gw karena udah gw anggap sahabat gw. Tapi kalau begini caranya jadi terasa ada gap jg. 

Lu boleh sombong terhadap penghasilan yang lu dapatkan dari MLM ini, tapi gw sama sekali gak tertarik bro.
Gw yakin nanti anggota MLM-MLM ini lambat laun bakalan tobat juga, seperti tiansi dll.

Orang-orang sekarang pada mikirin duit dengan cara gampang dan instan. Padahal itu semua gak akan bisa didapat. Semuanya butuh kerja keras Bro. 

Gw lebih menghargai orang yang ngumpulin barang bekas, bersihin jalan, jualan gorengan, kerudung, busana muslimah, cemilan atau apapun itu yang secara rill terlihat penghasilan yang dia dapatkan halal. Transaksinya pun jelas.

Gw banyak ketemu pengusaha kecil sampai besar. Intinya kalau mau sukses ya kerja keras. Kerja keras di MLM juga bisa buat lu kaya tapi lu pasti banyak kehilangan temen.

Liat aja postingan MLM lu di path, facebook, atau media social lainnya, apakah banyak orang yang like atau kasih bintang atau jadiin favorit atau dishare. Gw bisa jamin paling yang ngelike rekrutan elu doang.
Karena orang yang nawarin MLM itu terlihat bukan seperti teman kita selama ini yang kita kenal. 

Gw gak tahu, ini perasaan gw aja atau perasaan orang lain aja. Gw ngelihat dimatanya seolah ingin menjadikan gw kaki supaya dia bisa pergi ke hawai atau dapat penghasilan pasif yang menggiurkan. Kalau dia aja udah ke hawai berarti perintis MLM ini mungkin sudah jalan-jalan ke surga kali.  

3 komentar:

  1. Gw jd inget dulu sma ikut MLM. dan sekarang udah tobat haha. yang lw bilang emng bener

    BalasHapus
  2. gw pernah nelusuri harga untuk membuat sebuah produk MLM, katakanlah produk A kira2 10rb, dia jual keanggota nya aj bisa 30 ribuan, yang parah jual ke non-anggota bisa sampe 50 ribuan, dengan dalih produknya adalah produk alami sangat berkhasiat di dukung cuma sama testi-testi orang ga jelas, bukan bukti secara ilmiah. yang parah nya ada produk susu bentuk nya saceth, di BPOM terdaftar sebagai makanan biasa dan tidak boleh di klaim sebaga obat, tp perusahaan itu mengklaim itu adalah obat mujarab, apa ga nipu tuh.

    perusahaan MLM sebesar Tian** aja yang mendunia ud ga ada kabarnya, harusnya kita bisa memetik hikmah, threre is something wrong with MLM system.

    BalasHapus
  3. Nah itu dia Us, terkadang mereka gak sadar atas apa yang mereka kerjakan. Padahal dampak negatifnya menurut gw sih lebih banyak, dan justru memperkaya golongan tertentu

    BalasHapus