Sabtu, 26 Desember 2015

Wisata di Kota Medan (Soto Medan - Penangkaran Buaya - Istana Maimun)




Buset dah udah lama yah gw kagak nulis di blog ini. Tulisan di blog ini sudah pada kusut jadi mesti gw setrikain dulu biar rapih (oke fine).

Sip tanpa si basa basi gw bakalan ceritain bagaimana gw ngisi hari ini dengan riang gembira (masa sih).
 
Bermula dari WA si Jon “Arek di Kostan wae yeuh tanggal 24-27 kan libur?”. 
 
Oleh karena itu gw menjawab, “oke deh jon enaknya kemana?”. 
 
Terus dia bilang, “Terserah ente?” 
 
Terus gw bilang, “Terserah Ente lah, mau kemana?”, 
 
Terus dia bilang lagi, “Terserah enaknya kemana?”. 
 
Terus gw bilang, “Terserah enaknya sih deket-deket?. 
 
Terus Jon bilang, “Terserah…”
 
Kemudian tibalah di zaman ketika semua kendaraan terbang dan orang-orang tinggal di apartemen di atas laut dan kita masih tanya-jawab dengan kata terserah. Pelajaran yang sangat berharga yang bisa kalian petik adalah jangan pernah menjawab kata “terserah” dengan “terserah” karena sampai manusia punya pesawat star trek pun gak akan ada ujungnya.

Si Jon akhirnya nyerah dan dia mau jemput gw di kostan. Si Jon sebenernya belum tau kostan gw. Karena teknologi udah canggih, gw send location pake WA aja. Singkat cerita, sampailah si Jon di kostan gw. 
 
Bukannya bilang Assalamu’alaikum, Si Jon malah bilang, “Buruan Sam?” 
 
Gw, “Kenapa buru-buru Jon.”
 
Jon,” Laper gw.” *megang pantat, eh perut maksudnya. 
 
Gw, “Pake motor siapa?”
  
Jon,”Pake motor gw aja, gw yang ngendarain, pokoknya gw jadi tour guide lah.”
 
Gw, “Oke-oke Jon siap.” Sebelum si Jon berubah pikiran gw langsung naek di motornya.
 
Kemana Tujuan kita jon?


1) Soto Medan

Sampailah gw di tempat makan sinar pagi medan. Ruarr biasa penuhnya bro, kaya padetnya orang-orang berdesakan di gerbong kereta bogor-jakarta (lebay sih). Iya, siapa cepat, dia dapat tempat. Disana gw bisa liat macam-macam ras bro. Gila nih tempat, bisa rame gitu, gak kebayang omsetnya berapa besar. Dan kata si Jon kalau siangan dikit, makanannya pasti habis. Sebenernya keadaan tempatnya sih standar, tapi pelayanannya cepat banget sampe gw kaget.

Gw ngikutin menu si Jon. Yaitu soto medan dengan daging campur (babat, daging dll). Ketika gw merasakan kuah pertama kali, wuih bro… waktu serasa berhenti, dan gw seolah berada di pinggir danau toba, dan gw liat disekeliling gw orang-orang pada nyanyi dan joget FaMiRe (lu download kalau gak tau). 

Rasa bumbu rempah-rempahnya menerbangkan gw dari sabang sampai merauke dan akhirnya gw tahu kenapa bangsa-bangsa penjajah asing mencari rempah-rempah di Indonesia. 

Intinya kalau tempat makan udah memberikan rasa yang enak dan khas pasti disamperin banyak orang karena informasinya dari mulut ke mulut. Jadi kalau cari tempat makan baru carilah yang ramai, itu pasti makanannya enak, kalau makanannya standar pasti karena tempat dan pelayanannya bagus.




2) Penangkaran Buaya

Gw, “Jon lu mau ngajak gw kemana lagi?”
  
Jon, “Ke penangkaran buaya. Lu udah makan kan?”
  
Gw,”Udah, kan bareng elu tadi.”
  
Jon, “Tapi buayanya belum makan.”
  
Gw,”Maksud Lu? #%$#”
Sepanjang perjalanan, gw jadi terngiang-ngiang lagu. “aku memang pencinta wanita tapi ku bukan buaya…” next playlist, “Dasar kau buaya buntung tung…”

Sampailah gw di penangkaran buaya. Kita langsung bayar parker Rp2000. Kemudian ada, Cece yang jaga pintu masuk, tertera tulisan 6000/orang. Kita pun masuk, dan si jon bayarin tiket masuk dan air mineral untuk minum gw. Kok Si Jon baik banget yah, tapi gw malah makin curiga, jangan-jangan nanti gw di ceburin sama Si Jon ke kolam buaya. 

Masuklah gw ke dalam. Dan langsung disuguhkan pemandangan yang luar biasa. Buaya yang sebegitu banyak ada dalam satu kandang. Buaya itu bertumpuk-tumpuk seperti baju-baju yang didiskon di mall-mall. Kandangnya pun terbuka atasnya. Hanya dipagari dengan tinggi kira – kira 160cm.

 Gw sih masih takut kalau tiba-tiba tuh buaya punya inisiatif untuk melarikan diri dengan cara kerja sama seperti panjat pinang untuk melewati pagar. Tapi Si Jon bilang, “Gak akan lepas Sam. Otak dia kan gak seperti kita.” Mendengar kata-kata Si Jon itu. Gw pun langsung membayangkan jika buaya memiliki otak seperti manusia. Ada buaya ilmuan, ada buaya arsitek, ada buaya guru. 


Buaya pun menjajah manusia karena memiliki kekuatan yang lebih besar dari manusia. Buaya membuat penangkaran manusia untuk diambil kulitnya, karena buaya menganggap kulit manusia bagus, mahal, dan cocok dijadi dompet atau tas. 

Gw bersyukur hayalan tersebut tidak terjadi. Gw pun melihat macam-macam buaya berdasarkan umurnya. Semakin tua maka ukuran buaya semakin besar. Gw bingung bagaimana cara memberi makan buaya sebegitu banyaknya. Katanya sih ini dibiayai oleh pribadi, mungkin ada dana dari pemerintah tapi tak banyak. 

Jika tempat ini ditata lebih baik lagi mungkin akan semakin ramai pengunjung. Bisa juga diberi papan penjelasan mengenai jenis-jenis buaya yang ada disini dan sejarahnya, agar pengunjung bisa mendapatkan pengalaman dan ilmu yang lebih di penangkaran buaya ini. 

Selain kandang, gw bisa lihat juga ekosistem rawa buaya yang cukup luas seukuran lapangan sepak bola yang hanya dibatasi oleh sejenis pagar rumah. Di dalamnya terdapat banyak buaya. Air rawa ditutupi oleh alga berwarna hijau, dipepohonan banyak juga burung-burung kuntul berbulu putih.
 
Disana boleh foto dengan buaya tapi mesti bayar 50rb. Gw mah ogah ah.. takut digigit hi… Boleh juga memberi makan buaya dengan membeli bebek dengan harga 35rb. Nah, gw liat ada Pak Haji yang beli bebek untuk ngasih makan buaya. 

Semua orang langsung tertuju matanya kepada Pak Haji. Orang-orang semua pada ngikutin Pak Haji. Pak Haji ke kanan. Orang-orang ikut ke kanan. Pak Haji ke kiri. Orang-orang ikut ke Kiri. Pak Haji ngupil, orang-orang ikut ngupil. 

Pak Haji bagaikan imam di sana. Pak Haji seperti membawa bebek emas. Pak Haji tentunya memiliki kebanggaan tersendiri karena hanya dia yang berani mengorbankan uangnya untuk memberi makan buaya hahaha. 

Pak Haji pun melempar bebek tersebut ke rawa buaya. Buaya yang tadinya diam dan terlihat malas dengan gesit bergerak mendekati si bebek. Si Bebek kebingungan dan akhirnya jebretttt…. (ala komentator sepak bola) si Buaya pun langsung menggigit si Bebek. Buaya tersebut mendapatkan perlawanan dari temannya. 

Mereka saling berebut si Bebek. Namun, buaya tersebut berhasil menjauhkan diri dari buaya-buaya lain dan dia dapat memakan si bebek dengan lahap dan damai. Gw pun merekam peristiwa nahas tersebut selama 3 menit dengan camdig. Kalau mau lihat bisa hubungi gw. Hehe.



Gw kehilangan jejak si Jon. Kemana Si Jon? Gw cari-cari ke semua kandang buaya, dia tak ada. Apa mungkin dia dimakan Buaya?  Atau dia berubah menjadi buaya? . Rupanya ada kandang-kandang lain yang berbeda disana. Gw pun menghampirinya. Akhinya, gw menemukan Si Jon. Si Jon sedang melihat Ular piton di kandangnya. 

Ular Piton tersebut berdiameter lebih lebih besar dari paha gw. Sayangnya kepalanya melingkar di tutupi tubuhnya. Tidak jauh dari kandang Piton, terletak kandang kera. 

Gw melihat ada orang yang pacaran sedang khusuk melihat kera itu. Si Kera tersebut jantan dan dia sedang memainkan tititnya. Si Kera menarik-narik tititnya, dan tititnya pun panjang. Bahkan si Kera menjilat titinya sendiri. (Ini Fakta loh bro…) 
 
Cewe, “Ih Jorok yah Mas… (bilang ke cowonya)”
 
Cowonya cuma senyum-senyum aja. 

Kasihan juga tuh si kera. Kadang-kadang dia ngamuk-ngamuk sendiri. Kata Si Jon sih, dia ngamuk-ngamuk stress gara-gara gak ada pasangannya. Mungkin ini juga bisa terjadi pada diri manusia, emosi menjadi tidak stabil gara-gara belum memiliki pasangan. 

Peta Lokasi Taman Buaya


3) Istana Maimun

Sampailah gw dan Jon di Istana Maimun. Kita bayar parkir 2rb dan tiket masuk 5rb. Kita harus lepas alas kaki untuk masuk ke istana maemun. Alhamdulillah sepatu gw gak hilang hehe.. Banyak juga yang berkunjung ke sana untuk sekedar foto-foto atau untuk mengenakan pakain adat. 

Sewa pakaian tersebut hanya dikenakan biaya 10rb, kalau di foto ditambah lagi 10rb. Sayangnya justru bacaan-bacaan sejarah kerajaan deli tidak disentuh oleh pengunjung tersebut. 

Padahal seharusnya, ketika kita masuk museum atau tempat-tempat bersejarah, kita harus tahu mengenai sejarah tempat tersebut. Jadi bukan hanya foto-foto terus diupload di media social untuk jadi fakir like dan love. 

Ternyata Kerajaan Deli pada dahulu kala berbisnis tembakau dengan belanda hingga menghasilkan jutaan gulden. Dari situ saya bisa tahu bahwa cara Belanda menjajah kita itu bukan secara sporadic dan brutal tapi dengan cara pendekatan bisnis terhadap kerajaan lalu mengeruk sumber daya alam sebanyak-banyaknya. Lalu apa bedanya dengan sekarang?

Fiuh, sekian deh cerita-cerita dari gw. Kalau ada pengalaman laen pasti gw certain. Gw sangat berterimakasih sama Si Jon atas kesediaannya nganterin gw Jalan-jalan. Terakhir nih, carilah foto Si Jon di Foto yang saya telah upload hehehe.. 
Peta Lokasi Istana Maimun

Jumat, 25 September 2015

Ada Orang Kehabisan Ongkos (penipu atau bukan?)



Setelah solat isya berjamaah di mesjid At-Thoriq depan kostan. Gw dihampiri oleh seseorang dengan wajah sedih, galau, penuh gundah. Terlihat matanya yang berair. Entahlah apa itu factor kabut asap Palembang ataukah didalam hatinya terdapat unek-unek yang ingin dikeluarkan.
 -
Sepintas, memang terlihat kasihan orang tersebut. Berpakaian koko putih kusam, dengan tas slempang yang berisi baju dan memakai peci warnah hijau. Mukanya pun lusuh dan penuh kelelahan.
 -
“Mas Sekayu 3 jam yah dari sini?”, orang tersebut berkata dengan pelan dan penuh kecemasan.
“Iya jauh sih harus pake kendaraan travel.”
 -
“Mas, saya orang Bengkulu, kehabisan ongkos untuk pulang ke Sekayu?, Semoga Allah memberikan kelapangan rizki untuk Mas..”
 -
Dia menunjukkan dompetnya yang kosong dan menyerahkan ktpnya yang lusuh. Foto di ktp itu pun sudah tidak terlihat. Memang tertulis disitu lahir dan alamat di muara Bengkulu, kelahiran tahun 1981, dan ktp aktif sampai 2016.
 -
“Mas nyari kerja di Palembang ternyata susah yah, tanpa ijazah. Saya sudah ikhtiar berusaha cari ternyata 
semua menanyakan tentang ijazah. ” 
 -
*Ekonomi lagi sulit, nyari kerjaan tanpa ijazah. Kasihan juga nih orang.
“Kok bisa sih ke Palembang?”
 -
“Iya Mas, ikut kawan-kawan merantau disini, ternyata susah cari kerja disini. Saya mau pulang aja ke Sekayu.”
-
“Disini punya saudara?”
 -
“Gak punya, jadi 3 hari kemarin saya nginep di mesjid polda. Karena disana gak ada marbotnya”
-
*Ini orang kayaknya laper deh.
“Mau makan Mas? Yuk saya beliin makan.”

“Gak usah Mas saya tadi dikasih makan oleh ibu-ibu.”

“Ini nama mesjidnya apa yah?”

“At-Thoriq haqul yakin.”

“Kak disini mesjidnya dikunci yah?”

“Iya Mas”

Terlihat marbot sedang mematikan lampu dan mulai gembok pagar masjid.

“Mas disini ada penampungan gelandangan gak yah?”
“Wah kurang tahu tuh.. saya bukan orang sini sih, saya juga perantau.”

*Gw sih masih percaya sama dia karena dia muslim dan solat berjamaah.

“Bingung, kayaknya mau ke mesjid Agung aja, kalau nginep disana ktp ditahan.”

*Lumayan juga dari sini ke mesjid Agung kan jauh. Dia gak punya ongkos lagi.
“hemph… oke deh saya anterin ke mesjid Agung.”

“Gak usah Mas,,,”

“Udah ikut saya aja. Saya ke arah sana juga.”

Marbot mesjid pun menutup semua pagar Mesjid At Thoriq.

*Tadinya gw mau ngajak nginep di kost, tapi beresiko karena orang ini gak gw kenal.

Gw mampir ke kostan dulu ambil helm buat dia.

Sepanjang perjalanan dia ngobrol banyak. Nanya mengenai gw. Gw pun ngasih informasi yang sejujurnya. Dimana gw berasal, siapa nama gw, asalnya darimana, kerja dimana, bagian apa, udah berkeluarga atau belum, lulusan mana. Dia pun menjelaskan bahwa dia juga belum berkeluarga, 3 bersaudara, dia cuma lulusan STM, dan kedua orang tuanya sudah meninggal.

Gw pun mampir di atm.

“Aduh Mas ngerepotin.”

Gw ke atm untuk transfer bulanan ke nyokap gw. Dan kebetulan memang dompet gw kosong. Jadi gw ambil 500rb untuk isi dompet, dan buat beli tiket ngongkosin orang tersebut.

Gw pun menuju jasa travel Ratu Int*n.

“Mas disitu gak ada jurusan ke sekayu.”
Dia menunjukkan plang jasa travel tersebut.

Gw pun langsung menanyakan kasirnya.
“Mbak jurusan ke Sekayu ada gak yah?”

“Ada jurusan lubuk linggau, karena lewat Sekayu. Tapi ongkosnya sama dengan ke lubuk linggau. Gak dianter sampai tujuan, Cuma turun di jalan utamanya aja.”

“itu berapa mbak harganya?”

“160ribu.”

“adanya jam berapa aja?”

“Jam 8 pagi, 11 siang, dan 8 malam”
Gw pun melihat di jam tangan gw. Jam menunjukkan 8:04. Tapi jam gw cepat 10 menit.

“Kalau berangkat sekarang bisa Mbak?”

“Bisa, ini kendaraannya mau berangkat.”

Gw pun menanyakan kepada orang tersebut.
“Gmn Mas, berangkat sekarang jadi?”

“Gak Mas, saya harus cuci baju dulu, siang aja.”
*Alasan mau cuci baju dulu itu gak bisa gw terima sama sekali.

Kalau gw kasih tiket siang, maka dia bisa aja cancel keberangkatan dan dapat uang kembali sebesar 50%.

Gw pun memberi penekanan lagi.
 “Kalau berangkat sekarang saya ongkosin, kalau besok saya gak bisa ongkosin.”

“Hemph saya masih bingung, bibi saya dari sekayu bisa kirim ijazah pake Tiki.”

Nah, dari situ gw gak percaya sama sekali sama orang ini.

Gw pun nganterin dia ke mesjid Agung dan gw turunin dia disitu.

“Saya cuma bisa bantu segini yah.”
Sambil bersalaman.

“Mas ada ongkos gak?”
Dia masih minta ongkos dengan nada pelan-pelan.

“Saya gak percaya sama Mas.” *ini datang dari hati gw secara spontan

“Jangan su’uzon Kak, saya juga gak enak kalau nerima dari orang yang su’uzon, kita kan islam. kalau tahu kayak gini, mending saya cari orang lain yang bisa nolong saya.”

Dia berbicara dengan lancar dan cepat, tidak lagi terlihat wajah yang kasihan. Malahan penuh kekecewaan dan kekesalan.

Gw pun tersenyum mendengar perkataan seperti itu, dan gw gak menyesal telah melakukan ini.

Gw berusaha menolong orang tersebut dengan cara gw. Karena kalau gw langsung mengabaikan orang tersebut tanpa tahu kondisinya apakah dia penipu atau bukan. Maka gw akan merasa bersalah karena tidak menolong sesama dan itu akan terus terbayang dalam hati dan pikiran gw. Gw selalu memposisikan gw di orang tersebut. Jika gw benar-benar kehabisan ongkos di ranah perantauan tanpa sanak saudara dan sulit mendapatkan kerja bagaimana?

Ad-Dhuha ayat 10 menjelaskan bahwa kita tidak boleh menghardik yang meminta-minta. Tapi kalau ternyata mereka yang meminta-minta itu adalah seorang penipu dan pembohong, kita gak boleh membiasakan mereka melakukan seperti itu.

Gw sering ketemu banyak orang dan pernah ada orang yang menjelaskan bahwa pengertian sedekah itu bukan memberikan uang. Tapi sedekah-sodaqoh-sidiq artinya juga membenarkan orang yang salah. Orang tersebut pun bilang bahwa su’uzon itu artinya bukan selalu berprasangka buruk dan khusnuzon artinya bukan selalu berprasangka baik. Tapi su’uzon itu berprasangka tidak tepat sedangkan khusnuzon berprasangka dengan tepat. Misalnya, ada orang yang sering mabuk-mabukan, judi, penipu, dan suka berbohong, kemudian dia meminta uang kepada kita. Apakah kita akan memberikan uang kepada dia?

Kalau khusnuzon berarti selalu berprasangka baik, maka kita akan kasih orang tersebut dengan keyakinan penuh bahwa uang tersebut akan digunakan untuk hal-hal yang baik.

Kalau khusnuzon berarti berprasangka dengan tepat, kita akan berfikir secara mendalam dan berdasarkan kebiasaan buruk orang tersebut, maka kita tidak akan memberikan uang padanya. karena uang tersebut bisa dimanfaatkan untuk hal-hal yang buruk lagi.

Begitu pula denga su’uzon.
Menurut kalian mana pengertian khusnuzon yang anda setuju?
Seorang penipu akan menggunakan kata su’uzon kepada kita sebagai senjatanya padahal yang kita lakukan sudah tepat. Hal tersebut untuk membuat kita merasa bersalah. Memang orang melankolis selalu mudah dimainkan perasaannya oleh seorang penipu yang ulung. Saya pernah baca buku psikologi bahwa ada pembohong/penipu alami. Orang yang lahir dan dibesarkan dari keluarga pembohong, lingkungan pembohong, hidup dengan membohong, jadi ketika berbohong tidak terlihat wajahnya seperti berbohong karena berbohong dengan berkata benar itu tidak ada bedanya, malahan terkadang dengan berbohong lebih menguntungkan hidupnya.  

Kasus diatas adalah contoh orang pembohong alami. Dan untungnya Sang Melankolis Logis tidak menjadi korban, pembohong alami ini.

Minggu, 16 Agustus 2015

Tidak Ingin Ikut Multi Level Marketing (MLM)

sumber gambar: http://www.voa-islam.com/read/tsaqofah/2010/12/06/12129/mlm-dalam-pandangan-islam/#sthash.rrtsHbII.dpbs



Sorry jika tulisan ini kurang berkenan ya, Say.. 

Gw mulai muak dengan semua orang yang mencoba untuk menawarkan gw jadi kakinya. Memang seperti itu prosesnya, semakin banyak kaki dan level maka semakin besar bonus atau penghasilan yang elu dapatkan. Eh Bro, sudahlah, usaha yang wajar-wajar aja. Jualan sesuatu ambil margin – dapat keuntungan- beres. Makin banyak barang yang kita jual atau makin banyak margin yang kita bisa jual juga berbanding dengan penghasilkan kita. 

Bukan makin banyak orang yang kita rekrut maka makin banyak harta kita. Padahal lu tahu sendiri kan daftar jadi MLM itu pake duit. Duit pendaftaran orang yang lu jadiin kaki itu untuk bayarin bonus lu dan bonus orang yang ada diatas lu. Kasihanlah, tuh barang belum tentu bisa dia jual, dia juga belum tentu bisa cari kaki lain. 

“Gak usah kerja, gak usah jualan, cukup lu rekrut orang, lu bisa dapat penghasilan yang lumayan, tergantung banyak circle nya. Nih liat rekening gw masuk sebesar 1 miliar.”

“Lu yakin uang lu Halal Bro?” 

Level diamond lah dll, iming-iming ke Hawaii atau apapun itu. Percayalah bahwa pertemanan itu lebih penting dari sekedar lu nawarin dia jadi kaki elu. Mana ada orang yang mau jadi kaki loh. Weit gw tahu lu bakalan nyangkal karena prinsip MLM itu saling bantu, lu bisa nyalurin orang lain buat jadi kaki temenlu. Bahkan ada yang rela ngebayarin buat jadi kakinya. Udahlah maen MLM cuma bisa kita jadi bau kaki. 

Temen-temen jadi gak enak ngunjungi kita lagi. Karena gak enak, kalau ke sana bakalan ditawarin terus untuk direkrut, atau lu sombong nunjukin kesuksesan elu di bisnis MLM ini. Banyak orang terpaksa ikut MLM karena menjaga hubungan baik aja. Tapi sesuatu yang terpaksa kan menghasilkan sesuatu yang gak baik juga.
Orang kaya tuh bukan jadi agen MLM tapi orang yang banyak temannya dan temannya itu bersedia membantu dia dengan ikhlas bukan karena materi.

Makanya gw sempet kecewa ketika YM juga menggunakan system MLM ini untuk bisnisnya. Nyatanya sekarang kan masuk titik jenuh juga.

Gw gak pengen keluarga gw ikut MLM. Pokoknya gw benci MLM. Padahal gw gak pernah ikut sama sekali MLM. Entahlah kenapa gw begitu benci dengan MLM. Perlu digaris bawahi, gw benci prosesnya yah, bukan benci orangnya. 

Mungkin karena peristiwa, ada wanita yang gw kenal, cantik, dulunya satu sekolah, dia minta no hp, ngajak ketemuan, eh ujung-ujungnya gw mau direkrut jadi kakinya. Bangkeee…. hahaha
Atau karena customer gw, ngajak kerja sama, ketemuan di hotel. Kirain gw berhubungan dengan kerjaan gw yang bisa ningkatan omset, ah ternyata gw yang mau diprospek untuk dimasukin ke komunitas MLM. 

Gw pun terpakasa berbohong pura pura sakit maag untuk keluar dari komunitas tersebut. Gila aja di ruangan itu cuma gw doang yang gak masuk komunitas mereka. Sisanya udah jadi anggota MLM semua. Gw gak mau mengecewakan customer gw karena udah gw anggap sahabat gw. Tapi kalau begini caranya jadi terasa ada gap jg. 

Lu boleh sombong terhadap penghasilan yang lu dapatkan dari MLM ini, tapi gw sama sekali gak tertarik bro.
Gw yakin nanti anggota MLM-MLM ini lambat laun bakalan tobat juga, seperti tiansi dll.

Orang-orang sekarang pada mikirin duit dengan cara gampang dan instan. Padahal itu semua gak akan bisa didapat. Semuanya butuh kerja keras Bro. 

Gw lebih menghargai orang yang ngumpulin barang bekas, bersihin jalan, jualan gorengan, kerudung, busana muslimah, cemilan atau apapun itu yang secara rill terlihat penghasilan yang dia dapatkan halal. Transaksinya pun jelas.

Gw banyak ketemu pengusaha kecil sampai besar. Intinya kalau mau sukses ya kerja keras. Kerja keras di MLM juga bisa buat lu kaya tapi lu pasti banyak kehilangan temen.

Liat aja postingan MLM lu di path, facebook, atau media social lainnya, apakah banyak orang yang like atau kasih bintang atau jadiin favorit atau dishare. Gw bisa jamin paling yang ngelike rekrutan elu doang.
Karena orang yang nawarin MLM itu terlihat bukan seperti teman kita selama ini yang kita kenal. 

Gw gak tahu, ini perasaan gw aja atau perasaan orang lain aja. Gw ngelihat dimatanya seolah ingin menjadikan gw kaki supaya dia bisa pergi ke hawai atau dapat penghasilan pasif yang menggiurkan. Kalau dia aja udah ke hawai berarti perintis MLM ini mungkin sudah jalan-jalan ke surga kali.  

Sabtu, 10 Januari 2015

Cara Membuat Brownies Kukus Lembut dengan Terigu Mila Serbaguna atau Segitiga Biru di Kostan



Didasari oleh undangan teman gw untuk datang ke rumahnya dalam acara natal. Gw pun mengusahakan untuk datang. Tenang saja masalah akidah gak akan tergoyahkan kok. Gw datang dengan niat untuk silaturhmi saja. Gak enakkan kalau diundang, gak datang. Lagian gw gak ada kerjaan juga di kostan.

Gw pun disana Cuma ngobrol-ngobrol terus makan pempek, lalu pulang.
Nah, saat datang ke sana. Tentunya gak enak juga kalau Cuma bawa tangan kosong. So, gw buat brownies dadakan saja di dalam kostan yang berukuran 3x4 meter. Kebetulan masih ada alat-alat demo pasar hehehe.

Ok Kawan, kali ini gw akan posting gimana caranya membuat brownies kukus.

Membuat brownies kukus gampang kok.  Berikut bahan-bahannya:
1)      Tepung terigu (Mila Sebaguna) 85 g
2)      Cokelat bubuk 50 g
3)      Telur utuh 5 butir atau 250g
4)      Kuning telur 2 butir
5)      Gula pasir 200 g
6)      Emulsifier (SP) 10 g
7)      Margarin 85 g
8)      Cokelat batang (Dark chocolate) 50 g




Pake tepung terigunya Mila Sebaguna yah, soalnya gw digaji dengan penjualan produk ini hehe… Sudah ada di supermarket-supermarket kok hehe… #Promosi. Bahan-bahan yang lain silahkan menggunakan merk-merk favorit kalian. hehe  

Alat yang gw gunakan: timbangan digital, kompor, tempat kukusan, loyang brownies, dan mixer (Philip)

Cara pembuatannya:
1)      Pertama-tama ucapkan bismillah dulu hehehe… Telur, gula, dan SP diaduk dengan kecepatan rendah hingga tercampur rata. Fungsi kecepatan rendah adalah agar bahan-bahan larut, dan pemanasan mesin mixer. Kemudian kecepatan ditambah ke kecepatan maksimal hingga adonan kaku (cirinya, adonan mengembang, mulai terlihat garis-garis pada adonan, dan adonan mengalir jatuh secara perlahan dari pengaduk mixer.). Setelah kaku, mixing dengan kecepatan rendah selama 1 menit saja, untuk menghilangkan buble-buble (gelembung udara) yang berlebihan.


2)      Setelah itu, dimasukkan cokelat bubuk dan tepung terigu sedikit  demi sedikit. Aduk secara manual dan perlahan. Gerakan mengaduknya memutar pengaduk memutar ke atas dan ke bawah. Aduk hingga rata dan dengan kesabaran.



 3)      Selagi proses mixing adoanan. Kita cairkan margarine dan cokelat batang yang telah dipotong-potong. Proses pencairan bisa dengan, menaruh wadahnya di atas air yang sedang didihkan atau pemanasan langsung menggunakan api kecil atau menggunakan microwave. Namun, jangan sampai membuat cokelat margarine tersebut mendidih karena dapat merusak cokelatnya. Kemudian cairan cokelat margarine tersebut didinginkan hingga suhu kamar.



4)       Sebagian adonan (tepung & telur) yang telah kaku tersebut dimasukkan ke cokelat margarine cair. Aduk perlahan hingga rata. Kemudian adonan tersebut dimasukkan ke adonan utama dan diaduk manual perlahan hingga rata. Pastikan konsistensi adonan masih kaku setelah proses pengadukan. Adonan yang biasanya menghasilkan kue yang mengembang, sedangkan konsistensi adonan yang terlalu cair menghasilkan kue yang bantat.



5)      Adonan tersebut dimasukkan ke dalam loyang yang sudah diolesi margarine dan dialapisi kertas roti. Masukkan adonan brownies tersebut ke loyang brownies. Sisanya bisa kalian taruh di tempat lain.


6)      Pastikan kukusan sudah terisi air yang cukup dan sudah dalam keadaan mendidih. Masukkan adonan brownies tersebut ke dalam kukusan selama 25 menit. 


7)      Setelah matang, brownies diangkat dan didinginkan. Brownies diolesi dengan slay cokelat dan ditaburi oleh keju parut dan chocochip.  Kemudian dimasukkan ke dalam kemasan brownies. Alhamdulillah brownies pun telah jadi.


Berikut tips dari gw tentang pembuatan brownies, gampang kan? semoga bermanfaat. Kata istri temen gw sih enak browniesnya, malahan pengen dibuatin lagi..