Sabtu, 23 November 2013

Masa-masa Taman Kanak-kanak (TK)






Gw sekolah tk di mesjid raya disingkat tk mesra. Guru yang gw inget cuma 2. Yang pertama bu Mimin, orangnya kecil mirip susannya riya enes dan Bu Azizah, mirip susi susanti tapi pake kerudung hehe.. Waktu kecil kayaknya gw ga punya banyak teman karena gw lebih banyak menghabiskan waktu di rumah bermain bersama adik gw dan sepupu gw. 

Maklum waktu tk, kita masih hidup bersama dalam satu keluarga besar. Temen tk yang gw inget adalah ihsan. Kenapa gw paling inget karena gw pernah gunting telinga dia hehe.. Ceritanya gini, Ihsan tuh waktu itu gak mau minjemin maenan di kelas. Gw masih inget maenannya itu berupa pohon yang terbuat dari papan yang bisa digantungin buah-buah. Ihsan sangat menikmati maenan tersebut sedangkan gw cuma menahan amarah. 

Anak kecil juga manusia jadi dia bisa dendam dan marah juga yah. Sebagai teman yang tak dianggap (pake nada kertas Band/Pinkan Mambo) gw cuma bisa bertahan. Entah dari mana pikiran itu muncul. Tiba-tiba gw nyengir punya pikiran jail (bohlam menyala diatas kepala sambil gw sambil melihat ke atas), “aha..”.   

Gw akan buat si Ihsan ini kapok. Gw ambil gunting kecil. Gw rasa ihsan tidak akan sadar jika gw gunting rambutnya sehingga terlihat pitak. Namanya anak-anak pasti kalau maen gak bisa diam kan?. Guntingnya gw angkat, ihsan pun bergerak cepat menyamping, lalu gunting tertekan dan menyangkut ditelinganya. Sontak, Ihsan teriak histeris. 

Anak-anak tk lain pun ikut teriak histeris dan berlarian kemana-mana seolah telah terjadi pembunuhan. Sedangkan gw hanya diam tidak beranjak dari tempat dan memasang wajah yang seolah tidak bersalah. Gw merasa gak sengaja melakukannya. Entah apa yang waktu itu dinasehatin oleh guru tk gw. Gw masih terdiam dan shock juga. Intinya gw harus jadi orang yang baik dan gak boleh melakukan hal seperti itu lagi.

 Gw pun bertekad untuk jadi baik tapi semua sudah terlambat, gw merasa temen-temen mulai menjauhi gw. Tapi gw rasa gak masalah karena gw terbiasa sendiri. Sampai-sampai orang tua gw untuk menghilangkan trauma gw, mereka adakan ulang tahun di tk dengan meriah. 

Gw banyak dapet kado dan ucapan selamat. Gw sangat senang sekali padahal gw gak kenal nama teman-teman gw, kecuali ihsan hehe. Tidak cukup merayakan di tk. Ulang tahun gw juga dirayakan di rumah dan rumah kakek. Uniknya adalah gw tinggal di komplek tapi orang tua gw lebih banyak mengundang orang-orang di kampung pinggiran komplek. 

Kayaknya gw waktu dulu sombong deh dengan mengklasifikasikan orang komplek dan orang kampong, padahal selanjutnya gw tinggal di daerah kampong hehe.. 

Gw seneng banget banyak orang yang gak gw kenal tapi ngasih kado. Dan yang gw pikirin waktu itu adalah semoga acara cepat selesai dan gw bisa bongkar kado-kado tersebut secepatnya hehehe… Antusias dan penasaran tiada tara gw rasakan saat itu. Adik dan sepupu gw gak boleh menyentuh kado-kado gw. Gw bongkar sendiri kado-kado tersebut. 

Walaupun gw lihat ada yang hanya dibungkus oleh kertas Koran atau kertas sampul saja. Gak masalah, yang pentingkan isi didalamnya. Bisa saja tampak luarnya jelek tapi didalamnya bagus kan?. Hasilnya kado yang gw harapkan dapat mobil-mobilan atau robot-robotan itu gak terwujud. 

Kado yang gw dapatkan adalah peralatan mandi seperti sabun, odol, sikat gigi, bahkan celana dalam yang kegedean. Mungkin hal-hal ini yang menjadi sesuatu justru yang gak gw lupain seumur hidup hehe..  

Waktu itu gw tinggal di Jl Riau. Komplek di bawah terminal BS. Gw kalau main, suka ikut-ikutan aja ke rumah orang. Waktu itu di komplek gw kebanyakan anak-anak yang 3 tahun yang lebih tua dari gw. Jadi kalau gw maen ke rumah orang, gw ngerasa gak dianggap. 

Mereka main game sedangkan gw hanya menjadi penonton yang baik. Oleh karena itu, gw lebih suka maen bareng sepupu gw. Sepupu gw yang satu tahun diatas gw 1 tahun, sindy. Nah dari namanya aja kan udah ketahuan bahwa dia cewe. 

Dari pada gak ada kegiatan gw ikut maen bareng Sindy ke rumahnya Eer untuk maen karet, rumah-rumahan, atau masak-masakan atau maen kucing-kucingan. Yang jelas kata Sindy, gw jadi anak bawang aja. “Apa anak bawang itu?”, tanya gw. “Anak bawang itu kalau di kejar, terus ketangkap, maka dia gak jadi kucing.” Jawabnya. 

Gw senang sekali karena berarti gw kebal terhadap aturan kucing-kucingan itu. Tapi ujung-ujungnya gw merasa gak dianggap lagi, gak ada yang ngejar gw (nyanyi lagu lagi dengan versi Pinkan Mambo).  Gw berlari-lari gak jelas ke kanan-ke kiri kaya kesurupan tapi sungguh focus orang gak ke arah gw sama sekali. 

Sehingga gw simpulkan bahwa status anak bawang merupakan status yang paling hina di dalam suatu permainan hehe… Satu-satunya permainan yang gw merasa gw dianggap adalah ketika di permainan hemph.. gw lupa namanya yang jelas lagunya “Aku orang kaya2x  - aku orang miskin2x – aku minta anak2x – namanya siapa2x – namanya si hisyam2x – hisyam lekas pergi jangan kembali lagi”. 

Betapa senang dan bahagianya nama gw dipanggil dalam permainan hehe.. Mungkin permainan ini, saat ini sudah mulai ditinggalkan karena bisa mengajarkan bahwa anak orang miskin bisa dibeli oleh orang kaya hehehe…
Penderitaan gw belum cukup sampai disitu gw masih inget di pengajian gw sering dijailin ama si Komeng. 

Sehingga membuat gw males ngaji kalau ada si komeng. Tapi gw bisa dimarahin abah kalau gw gak ngaji. Untungnya gw punya kakak, jadi gw bisa ngadu. Si Komeng pernah dibalas sama kakak gw, dia digantung ditembok dengan cara mengaitkan kerah bajunya di pemukul bedug yang dikaitkan ke ventilasi tembok. 

Komeng pun kapok jailin lagi. Gw ngaji di kampong sebelah dengan H. Uci menggunakan tuturutan, ba’da magrib. Gw juga ikut tpa sorenya di tk Mesjid raya dengan iqra. Inilah yang membuat nilai agama gw selalu lumayan hehe…  

Hal yang paling gw tunggu adalah jika liburan panjang. Biasanya sepupu-sepupu gw pada ke rumah. Nah, kalau udah bareng sepupu-sepupu gw yang cowo-cowo, seneng banget gw. Jiwa-jiwa berandal keluar semuanya. Pernah kita maen lempar-lemparan batu keatas. 

Siapa yang paling tinggi maka dia paling hebat. Gw nyoba lempar batu keatas, ternyata gw gak bisa ngelewatin kabel listrik diatas. Ada sepupu gw yang badannya gede, Alfi. Orang-orang mah pake batu kecil. Alfi malah pake batu yang sangat besar. Untuk ngangkatnya pun gw butuh tenaga. Bagaikan atlit lempar lembing alfi berancang-ancang. 

Alfi pun melempar batu tersebut. Kami semua terkagum-kagum melihatnya karena batu yang besar tersebut bisa melewati kabel listrik di atas. Kami perhatikan batu melayang tepat diatas kami, tanpa sadar dia akan jatuh dimana. Semakin dekat ke tanah, kita baru tahu bahwa batu tersebut akan mengarah kemana. 

Yups, sampailah batu tepat di ubun-ubun kepala adik gw yang waktu itu lagi meleng atau lagi bengong. Kita semua melihat ke dia. Gw pun berharap dia tidak nangis. Gw selalu mengatakan ke Adik gw, “Kuat… kuat…”. Adik gw masih dengan wajah datar. 

Gw yakin, dia pening bukan kepayang. Beberapa detik kemudian darah mengalir ke kening dan wajahnya. Sontak, dia langsung menjerit histeris. Nah disitu gw merasa bersalah banget sebagai kakak. Karena gw gak bisa menjaga adik gw dengan baik. 

Sip sedikit gw kenalin adik gw yang namanya Lutfi. Adik gw beda 2 tahun ama gw. Enaknya punya adik yang selisihnya gak jauh banget, kita bisa main bareng-bareng. Kita pun sepakat ngasih nama maenan kita. Yang gw masih inget maenan terbaik kami adalah tryseratop berserta orang diatasnya dan mobil hitam The A Team. 

Mobil hitam itu ukurannya seperti mobil Hot wheel terbuat dari besi. Jadi gw sering melakukan percobaan ketahanan terhadap mobil tersebut. Dengan cara dibanting, dibakar, atau di celupkan ke kolam dalam jangka waktu yang lama. Jika mobil tersebut makhluk hidup mungkin dia udah menjerit kesakitan hehe… tapi bener-bener deh mobil itu kuat banget. 

Sampai-sampai gw menemukannya lagi waktu SMA ketika kolam rumah nenek gw di kuras. Dan wujudnya masih sama seperti dulu. Sekarang mobil itu udah ilang kemana tau hehe.. Sebenarnya gw itu iri waktu kecil dengan adik gw. Karena sahabat mamah, suka banget sama ade gw itu. Jadi mamah sering ngasih izin ke temennya untuk bawa ade gw. 

Menurut gw sih, mamah gw melakukan rental anak terselubung nih hehe…. Tapi enak sih ade gw kayaknya, balik dari jalan-jalan selalu dibawain maenan. Bahkan ada hadiah lukisannya waktu masih kecil sedangkan gw gak punya. Emang ade gw waktu itu lebih lucu dari gw sih, dengan wajah chubby dan rambut keriting. 

Waktu bayi pun ade gw memiliki bobot yang besar dan calon obesitas. Untungnya dia pernah sakit ketika dititipin ke Mak Ena. Katanya sih, gara-gara Mak Ena ngasih makan singkong dan segalam macamnya, ade gw sampe sakit hingga agak kurusan. Ade gw juga sering diajak jalan-jalan sama Abah (bokap) pake mobil bagus-bagus. 

Yups, saat itu Abah gw bekerja sebagai supir pribadi. Jadi kalau bosnya ngajak jalan-jalan cucu-cucunya, Ade gw juga pasti diajak. Alhasil, ade gw sekarang bisa bawa mobil duluan dibandingkan gw, dan dia lebih banyak tahu daerah, jalan-jalan, dan arah dibandingkan gw. 

Ada lagi pengalaman yang gw gak pernah lupain bersama ade gw. Ketika kita jalan bareng-bareng temen mamah dan anak-anaknya. Yups, kalau jalan ama temen mamah itu, yang jadi primadona pasti ade gw hehe.. Di bilang lucu lah, dicubit pipinya lah.. hahaha… 

Gw yakin semua kakak pernah merasa iri seperti ini, termasuk ponakan gw terhadap adiknya hehe… Waktu itu kita jalan-jalan ke Mall di Jakarta. Gw gak ngerti Mall apa namanya. Gw selalu ngasih tantangan ke ade gw. “Siapa yang paling cepat sampe atas, dia yang menang..”. Kami berlari menaiki escalator yang sedang berjalan. 

Sambil ketawa-ketawa kami menaiki escalator dengan cepat. Aku sudah sampai escalator yang kedua. Tetapi adik tak kunjung muncul. Hingga terdengar tangisan adik gw. Ternyata di escalator yang pertama adik gw jatuh dan tangannya terjepit escalator, hingga telapak tangannya robek. Jahitannya cukup banyak. 

Gw merasa bersalah lagi waktu itu. Kakak macam apa yah gw, berkali-kali menyebabkan adenya celaka. Mungkin kejadian-kejadian seperti ini yang membuat gw lebih hati-hati hingga saat ini. Semua kakak pasti merasakan seperti gw, ingin selalu melindungi adiknya dan merasa sangat bersalah ketika adenya celaka akibatnya. 

Itulah kemurnian hati anak kecil, yang mulai luntur ketika semuanya makin punya kepentingan sendiri. Banyak adik dan kakak ribut gara-gara warisan bahkan saling membenci satu-sama lain. Mudah-mudahan kenangan gw waktu kecil ini selalu mengingatkan gw bahwa arti keluarga lebih dari sekedar materi (kayak lagu Sheila on7 hehehe…). 

2 komentar:

  1. Masa-masa TK itu indah, dimana kita bisa duduk bersamaan sambil tukeran kado meskipun nggak kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih KK udah mampir ke blog saya, Iya bene sekali, masa Taman Kanak-kanak pun bagian dari perjalanan hidup hehe...

      Hapus