Sabtu, 23 Februari 2013

Sedikit Cerita Tentang Tulisan Jelek (Part II end)





Mau tau tentang tullisan gw?? Wah… gini ceritanya waktu SD di sekolahan gw gak boleh nulis cetak tapi harus bisa nulis sambung. Sial, waktu itu, gw males banget belajar nulis sambung karna mesti pake buku khusus namanya buku anggun yang punya aturan ukuran huruf capital vocal dan konsonan. Eh, tetep aja ga buat tulisan gw jadi anggun C. Sasmi dan indah. Tulisan gw makin ancur pas kelas 3, 4, 5, 6 dan seterusnya. Karena pada waktu itu guru sering kali memberi dikte. Mungkin dianggap lebih praktis karena gak usah nulis di papan tulis. Dikte guru bisa sangat cepat sekali bagaikan kereta Shinkansen sehingga gw gak bisa ngikutinnya. Terpaksa tulisan gw pun dibuat secepat The Flash yang hasilnya pun seperti rumput yang bergoyang-goyang Ebit G Ade. Selain itu, duduk di posisi paling belakang bisa jadi xfactor yang merugikan karena suara guru agak sayu-sayu alias gak kedengeran jelas. 
-
Ancur itu menurut orang yah. Tapi menurut gw sih, tulisan itu mencerminkan kepribadian seseorang. Beuh omongan gw…. Knapa coba? Coba kenapa? Pake anak ko coba-coba… Loh.. gak nyambung.. Balik lagi, coz tulisan itu kan khas pada setiap orang dan dapat dijadikan identitas juga. Contoh, tulisan dokter kayak cacing kan? Walaupun gak semua sih. Kebanyakan sih kayak cacing kepanasan gitu. Tulisan resep obat kayak cuma di core-coret doang yang gak jelas. Tapi anehnya apoteker atau tukang jaga apotik bisa baca juga tulisannya. Terus gimana kalo ada orang biasa tapi tulisannya kayak cacing seperti dokter?. Gw rasa mungkin dia cacingan atau sedang kekeremian (terserang cacing kremi,) hehe.. 
-
Tulisan gw banyak makannya loh. Waktu SD kata Ibu guru tulisan gw itu kayak ceker ayam. Sebenernya gw gak ngerti apa maksudnya. Gw bayangin seluruh buku gw berisi ceker ayam semua tiap barisnya. Tapi gw rasa enggak juga ah… Mungkin si ibu waktu itu lagi ngidam sop ceker ayam kali. Ada juga yang bilang kayak benang kusut. Gw bayangin juga tulisan gw gak karuan diseluruh isi kertas, coretan gak jelas kayak bayi belajar nulis. Makin gak ngerti pendapat orang. Namun, gw bisa tau perhatian orang lain atau wataknya dari tulisan gw. Gimana taunya coba? Cobain deh. Gak nyambung lagi deh. Ok balik lagi, simple aja orang yang perhatian pada tulisan gw pasti bilang “Syam tulisan lu bagus banget sih”. Itu menandakan majas ironi, dan itu ironis bagi gw. Atau ada yang bilang, “Syam apa ini bacaannya?”. Orang yang berkata seperti itu adalah orang yang jujur. KPK bisa coba metode kejujuran ini hehe... Ada juga yang bilang, “Perbaiki tulisannya yah..” Orang yang berkata seperti itu, orang yang peduli. Yang sering terjadi adalah ketika ada orang yang mau pinjem catatan gw. Begini ceritanya… Cw manis: “Syam pinjem dong catetannya..(Sambil senyum manja)”. Gw: “Tapi tulisan gw jelek, gak akan bisa kebaca kayaknya (merendah gw). Cw manis: “gak apa-apa kok, aku tadi gak nyatet soalnya (mata berbinar penuh harapan)”. Gw: “Beneran nih?? (gak tega juga kalo gak minjemin padahal gw mau pake buat belajar)”. Cw manis: “Boleh yah,,, (masang muka kayak kucing memelas)”. Gw kasih buku catetan gw. 5 menit kemudian. Cw manis: “Syam nih buku catetannya…”. Gw: “kok cepet banget? (gw yakin tuh abis ngeliat tulisan gw, muntah-muntah dia)”. Cw manis: “Nanti aja deh nyatetnya”. Gw: “OK..”. Ga lama, gw perhatiin si Cw itu minjem buku ke temennya. Kemudian gw lari ke kamar mandi showeran sambil nangis (hahaha lebay ini mah). Yo wis lah, keuntungan tulisan jelek, jadinya catetan bisa lebih bersifat privasi dan gw bisa belajar tanpa diganggu.
-
Entah kapan pokoknya gw pernah menduduki peringkat pertama di kelas dalam hal tulisan terjelek. Dan predikat itu gw ciptakan sendiri hahaha… Bangga dong.. Pernahkah gw menulis dengan tulisan bagus. Pernah, gw inget banget waktu kelas 2 SMA. Pelajaran biologi ada tugas merangkum. Dengan freestyle gw merangkum banyak dari berbagai sumber terpercaya alias banyak referensi. Tapi sayangnya guru hanya memberi nilai B-. Sedangkan orang yang tulisannya bagus dan cuma ringkas seadanya aja bisa dapat nilai A. Oleh karena itu, gw berusaha nulis dengan sangat indah walaupun gw membutuhkan waktu lama dalam menulis. Perhuruf gw harus sempurna bentuknya sama dan ukurannya, sampe gw nulis dengan penuh keringat, gw pun harus menulis dua kali karena gw gak mau ada tipe-x atau coretan sedikit pun. Hasilnya tulisannya gw bagus banget bagaikan emas 24karat yang harganya lagi dipuncak. Dan gw bangga dengan tulisan gw. Malah sahabat gw gak percaya tulisan gw kayak gitu. Setelah gw contohin dengan hati-hati, dia baru percaya. Dan dia bilang, “gila luh, kapan selesainya kalo lu nulis lambat kayak gitu…”. Gw: “yang penting nanti liat hasilnya boy.. ( dengan bangganya..). Catetan di kumpulkan. Setelah itu gw gak sabar pengen lihat hasilnya. Akhirnya,,, gw dapet nila A… gw tersenyum dengan sangat lebar. Pengen rasanya loncat atau terbang sampai langit atau galaksi Andromeda. Kemudian gw tanya-tanya ke yang lain. Ternyata semua kelas dapet nilai A semua termasuk orang yang baru buat ringkasan tadi pagi dengan tulisan yang acak-acakan sedangkan gw berhari-hari berupaya supaya tulisan gw bagus dengan rangkuman yang bermutu. Selanjutnya gw bengong, dan siap dilarikan ke rumah sakit jiwa.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar