Sabtu, 23 November 2013

Masa-masa Taman Kanak-kanak (TK)






Gw sekolah tk di mesjid raya disingkat tk mesra. Guru yang gw inget cuma 2. Yang pertama bu Mimin, orangnya kecil mirip susannya riya enes dan Bu Azizah, mirip susi susanti tapi pake kerudung hehe.. Waktu kecil kayaknya gw ga punya banyak teman karena gw lebih banyak menghabiskan waktu di rumah bermain bersama adik gw dan sepupu gw. 

Maklum waktu tk, kita masih hidup bersama dalam satu keluarga besar. Temen tk yang gw inget adalah ihsan. Kenapa gw paling inget karena gw pernah gunting telinga dia hehe.. Ceritanya gini, Ihsan tuh waktu itu gak mau minjemin maenan di kelas. Gw masih inget maenannya itu berupa pohon yang terbuat dari papan yang bisa digantungin buah-buah. Ihsan sangat menikmati maenan tersebut sedangkan gw cuma menahan amarah. 

Anak kecil juga manusia jadi dia bisa dendam dan marah juga yah. Sebagai teman yang tak dianggap (pake nada kertas Band/Pinkan Mambo) gw cuma bisa bertahan. Entah dari mana pikiran itu muncul. Tiba-tiba gw nyengir punya pikiran jail (bohlam menyala diatas kepala sambil gw sambil melihat ke atas), “aha..”.   

Gw akan buat si Ihsan ini kapok. Gw ambil gunting kecil. Gw rasa ihsan tidak akan sadar jika gw gunting rambutnya sehingga terlihat pitak. Namanya anak-anak pasti kalau maen gak bisa diam kan?. Guntingnya gw angkat, ihsan pun bergerak cepat menyamping, lalu gunting tertekan dan menyangkut ditelinganya. Sontak, Ihsan teriak histeris. 

Anak-anak tk lain pun ikut teriak histeris dan berlarian kemana-mana seolah telah terjadi pembunuhan. Sedangkan gw hanya diam tidak beranjak dari tempat dan memasang wajah yang seolah tidak bersalah. Gw merasa gak sengaja melakukannya. Entah apa yang waktu itu dinasehatin oleh guru tk gw. Gw masih terdiam dan shock juga. Intinya gw harus jadi orang yang baik dan gak boleh melakukan hal seperti itu lagi.

 Gw pun bertekad untuk jadi baik tapi semua sudah terlambat, gw merasa temen-temen mulai menjauhi gw. Tapi gw rasa gak masalah karena gw terbiasa sendiri. Sampai-sampai orang tua gw untuk menghilangkan trauma gw, mereka adakan ulang tahun di tk dengan meriah. 

Gw banyak dapet kado dan ucapan selamat. Gw sangat senang sekali padahal gw gak kenal nama teman-teman gw, kecuali ihsan hehe. Tidak cukup merayakan di tk. Ulang tahun gw juga dirayakan di rumah dan rumah kakek. Uniknya adalah gw tinggal di komplek tapi orang tua gw lebih banyak mengundang orang-orang di kampung pinggiran komplek. 

Kayaknya gw waktu dulu sombong deh dengan mengklasifikasikan orang komplek dan orang kampong, padahal selanjutnya gw tinggal di daerah kampong hehe.. 

Gw seneng banget banyak orang yang gak gw kenal tapi ngasih kado. Dan yang gw pikirin waktu itu adalah semoga acara cepat selesai dan gw bisa bongkar kado-kado tersebut secepatnya hehehe… Antusias dan penasaran tiada tara gw rasakan saat itu. Adik dan sepupu gw gak boleh menyentuh kado-kado gw. Gw bongkar sendiri kado-kado tersebut. 

Walaupun gw lihat ada yang hanya dibungkus oleh kertas Koran atau kertas sampul saja. Gak masalah, yang pentingkan isi didalamnya. Bisa saja tampak luarnya jelek tapi didalamnya bagus kan?. Hasilnya kado yang gw harapkan dapat mobil-mobilan atau robot-robotan itu gak terwujud. 

Kado yang gw dapatkan adalah peralatan mandi seperti sabun, odol, sikat gigi, bahkan celana dalam yang kegedean. Mungkin hal-hal ini yang menjadi sesuatu justru yang gak gw lupain seumur hidup hehe..  

Waktu itu gw tinggal di Jl Riau. Komplek di bawah terminal BS. Gw kalau main, suka ikut-ikutan aja ke rumah orang. Waktu itu di komplek gw kebanyakan anak-anak yang 3 tahun yang lebih tua dari gw. Jadi kalau gw maen ke rumah orang, gw ngerasa gak dianggap. 

Mereka main game sedangkan gw hanya menjadi penonton yang baik. Oleh karena itu, gw lebih suka maen bareng sepupu gw. Sepupu gw yang satu tahun diatas gw 1 tahun, sindy. Nah dari namanya aja kan udah ketahuan bahwa dia cewe. 

Dari pada gak ada kegiatan gw ikut maen bareng Sindy ke rumahnya Eer untuk maen karet, rumah-rumahan, atau masak-masakan atau maen kucing-kucingan. Yang jelas kata Sindy, gw jadi anak bawang aja. “Apa anak bawang itu?”, tanya gw. “Anak bawang itu kalau di kejar, terus ketangkap, maka dia gak jadi kucing.” Jawabnya. 

Gw senang sekali karena berarti gw kebal terhadap aturan kucing-kucingan itu. Tapi ujung-ujungnya gw merasa gak dianggap lagi, gak ada yang ngejar gw (nyanyi lagu lagi dengan versi Pinkan Mambo).  Gw berlari-lari gak jelas ke kanan-ke kiri kaya kesurupan tapi sungguh focus orang gak ke arah gw sama sekali. 

Sehingga gw simpulkan bahwa status anak bawang merupakan status yang paling hina di dalam suatu permainan hehe… Satu-satunya permainan yang gw merasa gw dianggap adalah ketika di permainan hemph.. gw lupa namanya yang jelas lagunya “Aku orang kaya2x  - aku orang miskin2x – aku minta anak2x – namanya siapa2x – namanya si hisyam2x – hisyam lekas pergi jangan kembali lagi”. 

Betapa senang dan bahagianya nama gw dipanggil dalam permainan hehe.. Mungkin permainan ini, saat ini sudah mulai ditinggalkan karena bisa mengajarkan bahwa anak orang miskin bisa dibeli oleh orang kaya hehehe…
Penderitaan gw belum cukup sampai disitu gw masih inget di pengajian gw sering dijailin ama si Komeng. 

Sehingga membuat gw males ngaji kalau ada si komeng. Tapi gw bisa dimarahin abah kalau gw gak ngaji. Untungnya gw punya kakak, jadi gw bisa ngadu. Si Komeng pernah dibalas sama kakak gw, dia digantung ditembok dengan cara mengaitkan kerah bajunya di pemukul bedug yang dikaitkan ke ventilasi tembok. 

Komeng pun kapok jailin lagi. Gw ngaji di kampong sebelah dengan H. Uci menggunakan tuturutan, ba’da magrib. Gw juga ikut tpa sorenya di tk Mesjid raya dengan iqra. Inilah yang membuat nilai agama gw selalu lumayan hehe…  

Hal yang paling gw tunggu adalah jika liburan panjang. Biasanya sepupu-sepupu gw pada ke rumah. Nah, kalau udah bareng sepupu-sepupu gw yang cowo-cowo, seneng banget gw. Jiwa-jiwa berandal keluar semuanya. Pernah kita maen lempar-lemparan batu keatas. 

Siapa yang paling tinggi maka dia paling hebat. Gw nyoba lempar batu keatas, ternyata gw gak bisa ngelewatin kabel listrik diatas. Ada sepupu gw yang badannya gede, Alfi. Orang-orang mah pake batu kecil. Alfi malah pake batu yang sangat besar. Untuk ngangkatnya pun gw butuh tenaga. Bagaikan atlit lempar lembing alfi berancang-ancang. 

Alfi pun melempar batu tersebut. Kami semua terkagum-kagum melihatnya karena batu yang besar tersebut bisa melewati kabel listrik di atas. Kami perhatikan batu melayang tepat diatas kami, tanpa sadar dia akan jatuh dimana. Semakin dekat ke tanah, kita baru tahu bahwa batu tersebut akan mengarah kemana. 

Yups, sampailah batu tepat di ubun-ubun kepala adik gw yang waktu itu lagi meleng atau lagi bengong. Kita semua melihat ke dia. Gw pun berharap dia tidak nangis. Gw selalu mengatakan ke Adik gw, “Kuat… kuat…”. Adik gw masih dengan wajah datar. 

Gw yakin, dia pening bukan kepayang. Beberapa detik kemudian darah mengalir ke kening dan wajahnya. Sontak, dia langsung menjerit histeris. Nah disitu gw merasa bersalah banget sebagai kakak. Karena gw gak bisa menjaga adik gw dengan baik. 

Sip sedikit gw kenalin adik gw yang namanya Lutfi. Adik gw beda 2 tahun ama gw. Enaknya punya adik yang selisihnya gak jauh banget, kita bisa main bareng-bareng. Kita pun sepakat ngasih nama maenan kita. Yang gw masih inget maenan terbaik kami adalah tryseratop berserta orang diatasnya dan mobil hitam The A Team. 

Mobil hitam itu ukurannya seperti mobil Hot wheel terbuat dari besi. Jadi gw sering melakukan percobaan ketahanan terhadap mobil tersebut. Dengan cara dibanting, dibakar, atau di celupkan ke kolam dalam jangka waktu yang lama. Jika mobil tersebut makhluk hidup mungkin dia udah menjerit kesakitan hehe… tapi bener-bener deh mobil itu kuat banget. 

Sampai-sampai gw menemukannya lagi waktu SMA ketika kolam rumah nenek gw di kuras. Dan wujudnya masih sama seperti dulu. Sekarang mobil itu udah ilang kemana tau hehe.. Sebenarnya gw itu iri waktu kecil dengan adik gw. Karena sahabat mamah, suka banget sama ade gw itu. Jadi mamah sering ngasih izin ke temennya untuk bawa ade gw. 

Menurut gw sih, mamah gw melakukan rental anak terselubung nih hehe…. Tapi enak sih ade gw kayaknya, balik dari jalan-jalan selalu dibawain maenan. Bahkan ada hadiah lukisannya waktu masih kecil sedangkan gw gak punya. Emang ade gw waktu itu lebih lucu dari gw sih, dengan wajah chubby dan rambut keriting. 

Waktu bayi pun ade gw memiliki bobot yang besar dan calon obesitas. Untungnya dia pernah sakit ketika dititipin ke Mak Ena. Katanya sih, gara-gara Mak Ena ngasih makan singkong dan segalam macamnya, ade gw sampe sakit hingga agak kurusan. Ade gw juga sering diajak jalan-jalan sama Abah (bokap) pake mobil bagus-bagus. 

Yups, saat itu Abah gw bekerja sebagai supir pribadi. Jadi kalau bosnya ngajak jalan-jalan cucu-cucunya, Ade gw juga pasti diajak. Alhasil, ade gw sekarang bisa bawa mobil duluan dibandingkan gw, dan dia lebih banyak tahu daerah, jalan-jalan, dan arah dibandingkan gw. 

Ada lagi pengalaman yang gw gak pernah lupain bersama ade gw. Ketika kita jalan bareng-bareng temen mamah dan anak-anaknya. Yups, kalau jalan ama temen mamah itu, yang jadi primadona pasti ade gw hehe.. Di bilang lucu lah, dicubit pipinya lah.. hahaha… 

Gw yakin semua kakak pernah merasa iri seperti ini, termasuk ponakan gw terhadap adiknya hehe… Waktu itu kita jalan-jalan ke Mall di Jakarta. Gw gak ngerti Mall apa namanya. Gw selalu ngasih tantangan ke ade gw. “Siapa yang paling cepat sampe atas, dia yang menang..”. Kami berlari menaiki escalator yang sedang berjalan. 

Sambil ketawa-ketawa kami menaiki escalator dengan cepat. Aku sudah sampai escalator yang kedua. Tetapi adik tak kunjung muncul. Hingga terdengar tangisan adik gw. Ternyata di escalator yang pertama adik gw jatuh dan tangannya terjepit escalator, hingga telapak tangannya robek. Jahitannya cukup banyak. 

Gw merasa bersalah lagi waktu itu. Kakak macam apa yah gw, berkali-kali menyebabkan adenya celaka. Mungkin kejadian-kejadian seperti ini yang membuat gw lebih hati-hati hingga saat ini. Semua kakak pasti merasakan seperti gw, ingin selalu melindungi adiknya dan merasa sangat bersalah ketika adenya celaka akibatnya. 

Itulah kemurnian hati anak kecil, yang mulai luntur ketika semuanya makin punya kepentingan sendiri. Banyak adik dan kakak ribut gara-gara warisan bahkan saling membenci satu-sama lain. Mudah-mudahan kenangan gw waktu kecil ini selalu mengingatkan gw bahwa arti keluarga lebih dari sekedar materi (kayak lagu Sheila on7 hehehe…). 

Jumat, 22 November 2013

Nasib Seorang Jomblo




Gw seorang jomblo yang udah 126 kali ditinggal nikah ama orang yang gw cintai, dari yang inisialnya A sampai yang inisialnya Z, dari angka 0 sampe angka 100. Gw bermaksud untuk nabung, eh ternyata ada orang yang lebih mapan, tampan, six pack, yang ngajak nikah duluan cw gw. 

Palembang yang jarang hujan, kini menjadi sering hujan bagaikan kota bogor karena menangisi nasib gw. Motor gw pun gak sempet gw perhatiin, tak terasa 2 tahun gak dicuci-cuci, gak diisi oli, dan gak di bensinin, padahal gw kerja sehari-hari pake itu. 

Kampas rem motornya pun habis, jadi kalau gw injek rem, pasti terdengar lengkingan suara seperti penyiksaan anjing yang keluar dari motor gw. Kalau motor gw bisa hidup sendiri, pasti dia bakalan cari majikan lain yang bisa merawat dia dengan baik dan memberi makan 3x sehari beserta tambahan multi vitamin. 

Gw mengendarai motor dengan pandangan kosong, sampai-sampai lampu merah gw terobos dengan tidak sadar. Polisi pun menghampiri gw. “Tilang saja Pak, saya memang salah, saya siap dihukum, penjarakan saya saja Pa…” saya berbicara tanpa ekspresi kepada Pak Polisi. 
“Kenapa kamu menerobos lampu merah??”. 
 
“Karena saya sedang kalut, sedih,…… (saya pun curhat panjang lebar dengan Pak Polisi).”
 
Pak polisi pun matanya berkaca-kaca mendengar cerita saya. Dia memegang bahu saya, dan bilang, “Sabar yah… keep move on aja…”. 
 
Pikir gw, update juga nih, kalimat pak polisi. Akhirnya gw lanjutkan perjalanan gw yang gak jelas, padahal waktu itu sedang lampu merah dan orang-orang banyak yang memaki-maki gw (“Mau mati yah lu”, “Lampu Merah Bego..”, dll). sedangkan gw gak peduli.
 

Di tengah jalan, gw berhenti karena melihat banyak kambing sedang menyebrang jalan. Ada sekitar 222,5 kambing, dengan warna mejikuhibiniu. Kawanan kambing itu dipimpin oleh Soun the goat. Gw heran tuh kambing kenapa nyebrang di jalan seenaknya, padahal udah disediain jembatan penyebrangan. 

 Agak samar-samar gw mendengar suara kerumunan kambing itu, sepertinya mereka tidak bersuara “Mbe…” melainkan… “Mbo….”. Tapi setelah gw denger dengan teliti, focus, dan konsentrasi tinggi ternyata kambing-kambing tersebut bukan bersuara “Mbo…”. Sudah jelas sekarang, mereka bersuara “Mblo….”. Iya, seolah memaki gw… JoMblo… Sial seharusnya mereka semua di potong kemarin Idul Adha. 

Gw pun menuju jembatan ampere, di pucuk pondasi jembatan ampere gw berdiri. Dari atas, gw bisa lihat dengan jelas sungai musi yang cokelat mengalir (Seperti susu mielo) dengan cukup deras, selain itu perahu-perahu besar yang membawa angkutan batu bara pun terlihat melewati bawah jembatan ampere. 

Dengan modal tali rapia berwarna pink, hasil beli di pasar becek, gw mau melakukan bungee jumping. Gw ikat tali rapia di ujung jempol gw yang cantengan. Gw pun tak lupa doa tidur sebelum loncat. Tapi gw melihat di sekeliling, orang-orang pada gak peduli semuanya. Tidak ada satupun orang yang mencoba mencegah gw.

  Sehingga menambah keyakinan gw untuk loncat dari jembatan ampere. Ancang-ancang gw lakukan dengan seksama.. “grr-grr…” hp gw bergetar di kantong celana dalam gw . Tapi tetap gw harus loncat sekarang. “Ciat…” *gak jadi loncat. 

 Ternyata rasa penasaran gw terhadap pesan di hp lebih tinggi dari niat gw loncat dari jembatan ampere. Gw pun lihat pesan itu dengan rasa penasaran tiada tara. Setelah gw buka pesannya,.. “Monyong…..”…. ternyata pesan tersebut iklan dari operator Insesat.

Gw pun berusaha untuk loncat lagi. “Ciat…” *kaki kanan sudah terangkat. Namun, “grr-grr…” hp bergetar lagi. Tapi kali ini bergetarnya lama dan sepertinya bukan sms melainkan telp. Gw urungkan niat untuk loncat lagi sejenak. 

Gw gak kenal nomornya, hal ini membuat  gw agak ragu untuk mengangkat. Tapi keraguan gw masih kalah dengan rasa penasaran gw. Gw angkat telponnya, terdengar suara wanita yang sangat lembut, halus, dan sopan. 

“Selamat Siang, apakah ini dengan  Bapak Hisyam…”
 
“Iya, Mba…”
 
“Boleh minta waktunya sebentar…”
 
“Boleh…”
 
“Kami dari perusahaan asuransi perisai jiwa…… Bla-bla-bla…..” 
 
“Tutt…” *Langsung gw tutup.

Siallll,,, ternyata perusahaan asuransi. Gw kadang kesel, knapa data pribadi seperti nomor handphone bisa bocor ke tangan perusahaan asuransi gitu, sangat mengganggu sekali. Tapi bingung juga gw, knapa bisa pas banget momennya ya?, pas gw mau loncat, dia malah nawarin asuransi perisai jiwa.

 Kalau gak salah, kematian itu diganti dengan uang 200 juta. Kalau gw pikir-pikir lumayan juga. Gw bisa buka usaha bakery kecil-kecilan. Tapi kalau gw mati, siapa yang mau ngurus bakerynya yah??  *jadi galau….

Eitss… kok jadi ngomongin masalah .keuntungan asuransi. Gw kan mau loncat nih… Ok gw pun saat ini siap untuk loncat kembali. Gw tarik nafas dalam-dalam dan keluarkan pelan-pelan. “Ciat….”. 0.5 detik sebelum gw angkat kedua kaki gw, HP gw kembali bergetar. Kali ini, niat gw untuk loncat dan rasa penasaran gw 50:50 besarnya.   
 
Hal ini membuat gw bingung, karena opsi ask the audience, dan phone the friend, gak bisa gw jalani. Apaan sih… kok jadi kayak acara ‘who want to be deadman’ gini…. Dari pada gw nanti jadi hantu penasaran, lebih baik gw buka hp ini. Ternyata itu sms. Gw baca, sms tersebut. Dan 180 derajat gw jadi seneng banget. 
 
Rasa galau gw berubah jadi senang, iya seolah-olah gw menemukan surge kehidupan gw, Gw loncat kegirangan. Gw batalkan niat untuk loncat dari jembatan ampere. Gw pun berlari menuju mesjid agung, tak lupa gw masukan uang receh gw ke kotak infak/sedekah mesjid. 

 Gw sujud syukur di dalamnya, sambil menangis tersedu-sedan. Memang sungguh kebahagiaan tiada tara. Rasanya ingin joget Caesar, tapi sayangnya gw lagi ada di mesjid. Orang-orang pun jadi terlihat tersenyum ke gw. Mungkin karena wajah gw jadi bersinar dan bibir gw jadi lebar kayak joker (musuh batman) saking senangnya.  

Penasaran apa yang gw dapatkan?. Kasih tau gak yah…. Mau tau banget atau mau tau aja?? Ternyata yang gw dapatakan adalah… “jeng-jeng-jeng” *suara music tegang. 

Info dari bank permatun bahwa gaji bulanan masuk.

Sekian dan terimakasih.
*Kejadian ini hanya becanda belaka, hal-hal yang tidak baik jangan di tiru ya.. hehe…


Senin, 20 Mei 2013

Penjual Kerupuk yang Buta




Saya melihat ada tukang kerupuk yang memegang tongkat berjalan pelan-pelan di pinggir jalan. Dia berdagang hanya dengan kakinya, sepatah katapun tidak keluar dari mulutnya. Jualannya pun terlihat masih banyak. Gw hanya bisa melihatnya. Jahatnya saya. Saya masih berfikiran negative terhadapnya. Bisa aja dia pura-pura buta supaya laku dagangannya. Saya pernah sakit hati gara-gara ngasih uang ke pengemis yang pincang karena saya kemudian melihatnya berlari dengan sehat. Siall… 
 -
Setelah diperhatikan baik-baik, dia benar-benar buta. Terbukti dia kebingungan ketika di klakson oleh mobil yang akan parkir. Ketika lelah dia duduk dimana saja. Terlihat bajunya yang basah oleh keringat serta kulitnya yang terbakar oleh teriknya matahari. Hati ini pun terenyuh ingin membantu. Tapi apa yang bisa saya bantu?.

Ya, mungkin dengan membeli kerupuknya saya bisa sedikit membantunya. Tapikan saya gak butuh kerupuk, selain itu saya juga harus banyak hemat. Tapi kasihan banget si Bapak itu kalau dagangannya gak laku, gimana dengan keluarganya. Inilah mungkin yang dinamakan keadaan was-wasilkhonnas. Keragu-raguan yang saya alami. 
 -
Suara teman saya tiba-tiba menyadarkan saya.
-
“Ayo Syam, kita berangkat. Kasihan yang lain mungkin udah pada laper”
Saat itu saya dengan teman saya beli nasi padang untuk teman-teman kantor.
-
“Ok…”
-
Saya pun pergi dan segera menuju kantor kembali. Namun, hati ini menyesal karena tidak membantu si bapak tadi. Saya tahu jika menyesal, pasti ada hal yang salah yang saya lakukan. Padahal dengan membantu dia, gak akan membuat saya miskin.

Makan siang pun jadi tak enak karena berfikir bisa jadi si bapak itu belum makan dari pagi. Rupanya saya belum menjadi orang yang baik dan peduli secara spontan. Kepedulian hanya muncul disaat saya sedang butuh. Padahal segala materi yang kita miliki hanya titipan.
Beberapa hari kemudian saya menemukan bapak-bapak buta yang pernah saya temui sebelumnya. Kali ini dia ditemani oleh seorang ibu. Ibu itu menuntunnya kemana-mana. Sambil menyuarakan jual kerupuk. Saya pun langsung tak menyianyiakan kesempatan ini untuk membeli kerupuk untuk membayar kesalahan saya di masa lalu. 
-
“Bu beli kerupuknya, berapa satu bungkusnya?”
-
Si Ibu malah nanya ke si bapak. Saya rasa ibu ini bukan dari keluarga si bapak dan dia hanya membantu si bapak berjualan.
“6000 de” 
-
Saya beli dengan uang 10000.
Si Ibu berkomunikasi dengan si bapak dengan mendekatkan mulutnya ke telinga bapak. Rupanya bapak ini kurang bisa mendengar dengan jelas. Saya pun makin terenyuh…
-
“Pa kembaliannya ada gak 4000?” tanya ibu ke si bapak.
Si bapak mengeluarkan uang selembar 2000 dari kantongnya. Rupanya hanya itu uang yang ia miliki. Si Bapak tidak berbicara satu hurufpun. Mungkin saat itu saya orang pertama yang membelinya, padahal sepanjang jalan itu banyak orang-orang berlalu-lalang.
-
“De, kembaliannya hanya 2000.” 
-
“Saya beli 2 bungkus aja (sambil menyerahkan uang 15000) dan ambil aja kembaliannya”
-
“Makasih yah de..”
 -
Sebenarnya saya tidak butuh kerupuk jadi satu bungkus saya kasih untuk OB dan satu bungkus lagi saya kasih untuk supirnya senior. Sebenernya hal yang saya lakukan gak special sih, cuma kita harus mulai walaupun dari hal-hal yang paling kecil. Saya yakin semua orang pasti memiliki perasaan yang sama seperti saya, bahkan bisa melakukan lebih baik.

Hal-hal seperti ini juga harus kita biasakan agar kita tidak menjadi orang yang kikir dan terlalu cinta terhadap harta. Saya lebih menghargai orang yang berikhtiar dibandingkan yang hanya meminta-minta. Semoga kita semua diberikan kepekaan social untuk menolong sesama… Aaamiin..

Rabu, 24 April 2013

Ditilang Polisi di Wilayah Bandara




Menyambung dari dari tulisan saya sebelumnya tentang kelemahan saya menentukan arah atau merasa tak nyaman di tempat yang asing. Hal itu yang melatarbelakangi saya untuk minta di anter ama teman saya bernama Hakim. Nanti sesi lain saya akan menjelaskan tentang teman saya yang satu ini.

Dengan petunjuk peta gak jelas dari Andy Law (OB paling sabar seantero jagat dan jago silat) kita beranikan diri pergi ke bandara dengan menggunakan sepeda motor. Andy Law hanya menjelaskan garis-garis arah tanpa menggambarkan bentuk jalannya. Alhasil kertas peta yang Andy Law buat dengan susah payah akhirnya tidak kami jadikan patokan. 
-
Kami pergi menggunakan insting. Pertama, saya yang mengendarai motor dengan antusias. Karena emang saya cuma pernah sekali ke bandara itu pun waktu kecil banget, seukuran ipin upin, nganterin sanak sodara pergi haji. Ternyata gak susah juga menuju bandara. Cuma ikutin petunjuk arah bandara aja di petunjuk jalan.

Tapi harus teliti juga, jangan sampe nih motor tiba-tiba masuk jalan tol aja. Bisa berabe jadinya. Akhirnya kita masuk ke daerah bandara dengan ditandai oleh patung Presiden Soekarno dan Moh. Hatta. Tapi masih ragu apakah boleh masuk ke wilayah ini dengan motor?, Kami semakin tenang karena menemukan jalur khusus motor disebelah kiri.

Ternyata ada beberapa terminal disana. Rencana kita pengen survey terminal 1, 2, dan 3. Oh iya, saya belum menjelaskan kenapa saya mesti survey, karena seminggu lagi saya diminta pergi ke semarang untuk urusan pekerjaan. Maklumlah, ini berarti kesempatan pertama kali saya naik pesawat. Saya sangat antusias sekali walaupun beberapa hari lalu ada pesawat yang gagal mendarat di bali. 
-
Kalau berangkat dari Bogor terlalu beresiko saya belum tahu jadwal keberangkatan Bis Damry. Lebih baik, saya minta anterin temen naek motor dari Jakarta Barat tempat saya ngekost. Balik lagi ke survey, kali ini saya tidak menggunakan GPS karena takut arahnya mengarah ke jalan tol. Saya hanya mengikuti petunjuk jalan dan menanyakan ke orang-orang sekitar.

Atasan sih nyuruh pake taksi. Saya pikir ribet harus mesen taksi, ketemuan dimana, sopirnya ramah atau engga, parameter kilometernya bener apa engga, mahal apa engga, taksi yang mana, neleponnya gimana, kalaupun naik taksi gw gak tahu harus duduk dimana, di depan atau dibelakang kanan atau kiri atau dibagasi, terus kayaknya sayang banget kalau engga dimanfaatin kursi yang kosongnya, sopirnya bisa ngantering gw sampe pintu pesawat atau engga, sopirnya punya anak gadis cantik atau engga… loh…
-
Ternyata wilayah bandara tuh luas banget. Makin luas saya makin bingung. Belum lagi mobil-mobil yang berlalu lalang sangat banyak. Kami perhatikan jalan dan petunjuk arah. Celingak-celinguk merhatikan rambu dan nama-nama tempatnya. Hingga mobil bagus di belakang kesal dengan memencet klaksonnya keras-keras ke arah kami, padahal jalan masih luas untuk menyusul kami. Kami melihat di seberang jalan ada tulisan terminal 1.

 Muter jalan takut salah. Kami benar-benar berusaha mengamati petunjuk arah untuk putar balik. Ternyata cukup jauh juga. Sebenarnya ada peluang untuk putar balik. Tapi kami lebih memilih aman dengan benar-benar putar balik di tempat yang tanda boleh putar balik. Saya sudah berkomitmen terhadap diri saya untuk menaati peraturan yang ada di jalan.

Bukan karena takut ketilang tapi untuk keselamatan dan untuk keadilan, membela kebenaran (ala ksatria baja hitam). Anda pasti kesal jika di perempatan lampu hijau sedangkan dari arah lain atau samping kendaraan lain masih berjalan karena menerobos lampu merah. Lewat jalur busway pun saya tidak akan melakukannya lagi.

Walaupun banyak peluang untuk masuk ke jalur busway. Sekali lagi bukan takut ditilang. Tapi mencoba meringankan beban pengguna busway. Pengguna busway seharusnya tidak terhambat dengan kendaraan yang ada dijalurnya. Bayangkan jika anda punya anak perempuan yang biasa naik busway, pulangnya larut karena jalur buswaynya macet total. Agak lebay yah contohnya.. hehe.. 
-
Balik lagi ke daerah sekitar bandara. Akhirnya kami menemukan jalur ke terminal 1. Dan sudah memasuki wilayah parkiran motor. Karena target kami mengetahui semua terminal. Maka kami langsung melanjutkan perjalanan lagi. Ada beberapa rambu yang saya belum mengerti maksudnya apa. Tapi saya pikir jalur kiri adalah jalur yang paling aman. Sampailah di antara 4 pilihan jalan dengan 4 petunjuk arah yang belum saya mengerti harus kemana. Saya sadar ada pos polisi di depan. Saya jalan pelan-pelan menuju jalan yang paling kiri. Terdengar terikan, “motor,, motor,, motor,,”
-
Saya pun berhenti di depan polisi. Tepatnya hanya 8m dari persimpangan jalan tadi.
“Selamat malam Pa, motor tidak boleh memasuki wilayah ini…”
“Oh iya, saya tidak melihat ada petunjuknya Pa..”
“Keluarkan STNK dan SIM…”
“Ada Pa,,,” saya menjawab dengan yakin sambil tersenyum. 
-
Saya berprasangka baik kepada polisi bahwa dia tidak akan menilang saya. Karena memang saya tidak bermaksud melanggar peraturan. Saya pun berhenti ketika Pa Polisi meneriakan tentang “motor…”. Saya juga berada sangat dekat dengan persimpangan tadi. Saya berfikir polisi tersebut akan tersenyum dan berkata, “Maaf Pa ini, jalan khusus untuk mobil, Bapa seharusnya pergi ke jalan sebelahnya… “
-
Nyatanya apa yang saya dapatkan. Polisi yang berbadan besar, agak buncit, hitam, melotot, dan bersikap tidak ramah kepada saya bagaikan saya penjahat yang telah mencabuli anak di bawah umur yang harus di hukum seberat-beratnya.
-
“Sini ikut saya ke pos…”
Di Pos tersebut banyak polisi, ada yang makan gorengan, ada yang lagi becanda, ada yang lagi ngobrol, ada juga yang lagi nyari sepatunya. 
-
Saya disuruh duduk di samping pos dan polisi itu juga duduk disamping saya.
“Langsung tilang yah.. nanti tanggal 26 sidangnya,,” sambil mengeluarkan kertas-kertas tilangnya.
Saya hanya terdiam. Dan gak nyangka di dunia ini masih ada orang seperti ini.
-
Hakim (Teman saya) melihat ke persimpangan jalan tersebut. Ternyata ada rambu biru belok ke kanan dan motor di coret tapi berada di tengah-tengah persimpangan jalan. Dia pun bingung maksudnya apa.
“Gak bisa gitu Pa, kami benar-benar bingung rambunya tepat berada di tengah-tengah, dan gak tahu yang mana yang tidak boleh dilewati oleh motor.” Nada Suara Hakim agak keras karena dia agak terpancing emosinya.
 
“Gak tahu makanya nanya,” dengan wajah datar.
 
“Ini juga nanya Pa..” Jawab  Nasrun.
“Kalau kamu gak diberhentiin, tadi pasti kamu lewat aja… Kamu kira apa fungsi pos polisi di sini??” bicara dengan tegas.
 
Hakim ingin meladeninya lagi. Tapi saya memberi isyarat bahwa tenangkan diri. Biarkan saya yang menanganinya. 
-
Saya memegang pundak Pa Polisi dan bilang dengan nada halus dan cape, “Bukan gitu Pa, kami baru pertama kali ke daerah bandara ini. Jadi kami linglung sekali…”
 
“Kamu dari bogor yah…”
 
“Iya… tapi kami berangkatnya dari kosan di Jakarta barat” pasrah,,,
 
“Wah ini berat nih, nanti kamu bicarain aja di pengadilan tangerang tanggal 26.” Nakut-nakutin.
-
Polisi lain menghampiri saya, dan dia berkata kepada saya, “Mas Maaf bisa berdiri sebentar,” kali ini tampangnya gak bakat jadi polisi tapi lebih kelihatan muda dan ramah. Saya pun berdiri. Ternyata apa yang dia lakukan? Dia mengambil sepatunya yang ada di bawah kursi yang saya duduki. Lalu dia pergi lagi. Penting gak sih????
 
Ada lagi polisi yang baru aja menghabiskan gorengannya. Bilang ke saya, “Baru ke bandara pertama kali yah?”
 
“Iya pa, saya sangat senang sekali ada kesempatan untuk pertama kalinya naik pesawat. Saya tidak ingin telat datang ke bandara. Jadi saya survey dulu. Minggu depan saya berangkatnya.”
 
Pa polisi tersebut tampangnya merasa kasihan ke saya. Dia pun langsung memalingkan wajahnya. Mungkinkah dia menangis? Hehe.. 
-
Balik lagi ke polisi yang nakut-nakutin saya dengan kertas tilangnya.
 
“Ok, kamu tahu gak pengadilan tangerang dimana?”
 
“Gak tahu Pa, tolong kasih tahu alamatnya saja… “ suara saya semakin pelan.
 
“Saya kasihan sama Bapa, Bapa maunya gimana???” Mancing-mancing buat negoisasi.
 
“Biarin Pa, tilang saja saya. Saya memang salah melewati rambu itu. Tolong kasih tahu saya alamat pengadilan di Tangerang. Orang tua saya mengajarkan jika harus di tilang yah harus ditilang.”
 
Dalam hati, ‘Biarinlah saya ditilang. Emang sudah ditakdirkan seperti ini. Harus jalan-jalan lagi nyari pengadilan di tangerang. ‘
-
Polisi ini agak gondok juga.
 
“Nih kamu jalan aja…” sambil ngasih STNK dan SIM.
Gw langsung memajang wajah berkaca-kaca ke polisi tersebut.
 
“Nanti kamu lurus, simpangan pertama jangan belok kiri, simpangan kedua jangan belok juga, nah baru simpangan ketiga belok kiri…” Polisi menjelaskan dengan cepat.
 
Gw lemah dalam hal ini jadi saya dengan polos menjawab.
“apa…”
 
Polisi tersebut mengulanginnya dengan keras, agak kesal masih dengan kecepatan yang sama.
Saya masih belum mengerti. Jika saya bertanya “apa..” lagi  pasti saya langsung ditembak dibagian kepala. 
-
“Makasih Pa… “ Saya bersalaman dengan semua polisi disana bagaikan lebaran idul fitri.
Karena saya masih agak gemetar dengan kejadian tadi. Saya menyuruh Hakim gantian mengendarai motor.
 
“Jadi keterminal 2 Bang?” kata Hakim
 
“Udah deh balik aja, gw lagi ga mood banget.”
 
“Ok deh…”
 
Saya pun bersyukur keluar hidup-hidup dari pos polisi tersebut. The Raid kali gw hahahaha… 
-
Mau tahu alasan sebenernya yang buat gw jujur. Gw inget banget abis solat di pom bensin kemudian isi bensin. Di dompet gw cuma ada 2 lembar uang dan 2 logam.  1 lembar 10rb dan 1 lembar 100rb serta 2 logam 500.  Uang 10 rb gw beliin bensin. Sehingga sisa di dompet 101rb. Gak mungkin gw ngasih 100 rb ke polisi terus gw minta kembalian 80rb. Pasti mereka ngembat 100rb. Lebih gak mungkin lagi gw ngasih 1000 atau 2 logam 500. Karena logam tersebut, logam yang gak bisa dipake untuk kerokan. #Sekian.

Selasa, 16 April 2013

Kelemahan Saya Menentukan Arah





Saya orangnya sulit menentukan arah dan gampang kesasar. Saya baru bisa menentukan mana kanan dan kiri saat SMP. Sebelumnya saya sering tertukar. Cara aneh yang saya lakukan waktu itu memeriksa jari telunjuk saya. Jari telunjuk yang bisa bergerak uratnyanya berarti itu tangan kiri. Saya orang rumahan yang lebih sering menghabiskan waktu di kamar. Ke terminal aja linglung. Bisa dibilang perjalanan jauh sendiri bisa dihitung dengan jari. Masih teringat waktu pertama kali ke Cilegon sendiri, mamah nganter sampe terminal, cemas bilang. “Syam beneran kamu bisa berangkat sendiri?” . Mamah seolah-olah sulit melepas kepergian saya dan khawatir. Saya pun meyakinkan beliau untuk percaya kepada kemampuan saya. Jika terus dikhawatirkan dan terus dibimbing, saya tidak akan menjadi orang seutuhnya. Mungkin orang  akan menganggap betapa cupunya saya. Tak apalah, ini memang kelemahan saya. Saya sulit menghafal arah, tempat, dan gampang cemas di daerah yang saya tidak kenal. Namun, rasa cemas tersebut dapat hilang jika saya memiliki teman yang bisa menguatkan saya. Nama jalan-jalan di bogor pun saya tidak hafal semua. Jadi kalau ada orang yang nanya jalan ke saya, saya suka gak yakin jawabnya. 
-
Untuk pergi ke daerah yang belum saya kenal saya sering menggunakan GPS (Global Position System). Alat GPS ini membantu saya pergi ke mana-mana. Tinggal mengaktifkan program navitel di android, aktifkan GPS, lalu tentukan target daerah yang dituju. Selanjutnya pasang headset di telinga. Program tersebut akan memberitahu arah terdekat dan terus memandu selama perjalanan. Saya lebih memilih program navitel dibandingkan google map navigation karena program navitel bisa memandu dengan suara sedangkan program google map belum bisa. Kelemahan program navitel di hp android adalah dia selalu menunjukan jalan untuk mobil sehingga jika berhubungan dengna jalan tol, dia selalu menunjuk ke arah sana. Sedangkan saya menggunakan motor, hasilnya saya pernah kebingungan di Jakarta walaupun saya menggunakan program tersebut. Jika program navitel kurang efektif saya menggunakan program google map navigation. Google map navigation bisa menunjukkan jalan setapak sehingga bisa menunjukan jalan pintas yang tidak dilalui oleh mobil. Pernah saya menggunakan program google map ke bekasi. Karena saya harus sering melihat map dan posisi saya. Hp saya selalu pegang di tangan kiri dan tangan kanan untuk mengatur gas motor. Begitulah kondisi saya dari bogor sampai bekasi. Saya melalui jalan-jalan setapak hingga terblokir karena ada acara pernikahan di kampung tertentu. Saya pun menembus semak-semak dengan motor hingga peta terkalibrasi ulang. Saya menemukan jalan yang cukup besar menuju arah tempat yang akan saya tuju. Namun, ada yang aneh dari jalan tersebut. Jalan tersebut sepi dan tidak ada mobil yang melewatinya. Ternyata semakin lama jalan semakin sempit dan saya sampai di tempat pembuangan sampah akhir. Google map tidak menunjukkan tempat pembuangan sampah akhir pada program tersebut. Karena tak ada jalan lain, saya menerobos tumpukan sampah tesebut. Sampailah saya di suatu pabrik untuk psikotes dan medical cek up dalam keadaan bau sampah.   
-
Untuk menghafal jalan saya membutuhkan minimal sampai 3 kali melewatinya menggunakan GPS. Saya lebih suka menggunakan GPS dibandingkan bertanya ke orang. Pusing jika mendengar orang menjelaskan arah, “lurus, belok kira, kiri lagi, kanan, mentok, perboden, puter balik, ke kanan, perempatan ambil kiri terus ke kanan, …. Dst” Lalu ujung-ujungnya harus bertanya-tanya lagi. Keadaan yang bisa buat saya bertanya adalah ketika tidak bawa hp atau baterai hp habis karena program GPS ini menghabiskan energy baterai yang cukup besar.
-
Adapun peristiwa yang ga pernah saya lupakan seumur hidup saya mengenai arah pulang. Saya dan adik pergi ke rumah temannya. Rumah temannya itu berada di tempat yang belum saya dan adik pernah kunjungi. Setelah selesai main, kami pulang sendiri tanpa diberi tahu arah jalan pulang. Sampailah di jalan raya, adik saya yakin kalau jalan arah pulang ke arah kanan tapi saya sebaliknya. Waktu itu, saya kelas 5 SD sedangkan adik saya kelas 3 SD. Saya sangat yakin, jalan arah pulang ke arah kiri, tapi adik saya tidak mau menuruti saya. Kami berdebat sampai adik saya meneteskan air mata. Datanglah angkot yang ke arah yang saya yakini benar. Saya masuk angkot tersebut sedangkan adik saya tidak masuk angkot. Angkot itu pun jalan dan saya melihat adik saya dari dalam angkot, menangis di pinggir jalan semakin kuat. Kaka macam apa saya sampai meninggalkan adik saya di jalan. Saya pun tak tega meninggalkan adik. Saya turun dari angkot tersebut yang baru bergerak sekitar 30 m. saya menghampiri adik saya dan memeluknya dan berkata, “udah jangan nangis, malu diliat orang..”. Adik saya menarik tangan saya dan membawa saya ke arah tukang es yang dari tadi memperhatikan kami. Sambil menangis tersendak-sendak, dia bertanya pada tukang es tentang arah jalan pulang. Tukang es memberi arah yang sama seperti adik saya. Sedangkan arah yang menurut saya benar justru merupkan arah yang salah. Andai saya mengikuti jalan yang saya yakini benar, saya akan tersesat dan makin jauh dari rumah serta sulit pulang karena ongkos di katong saat itu pas-pasan. Saya pun meminta maaf kepada adik. Kejadian ini terpatri dalam memori saya. Saya makin menyadari kelemahan saya tentang arah. Sedangkan adik saya lebih percaya diri, dia beberapa kali membantu mengantar saya wawancara kerja ke tempat-tempat yang jauh tanpa takut tersasar.

Sabtu, 23 Februari 2013

Sedikit Cerita Tentang Tulisan Jelek (Part II end)





Mau tau tentang tullisan gw?? Wah… gini ceritanya waktu SD di sekolahan gw gak boleh nulis cetak tapi harus bisa nulis sambung. Sial, waktu itu, gw males banget belajar nulis sambung karna mesti pake buku khusus namanya buku anggun yang punya aturan ukuran huruf capital vocal dan konsonan. Eh, tetep aja ga buat tulisan gw jadi anggun C. Sasmi dan indah. Tulisan gw makin ancur pas kelas 3, 4, 5, 6 dan seterusnya. Karena pada waktu itu guru sering kali memberi dikte. Mungkin dianggap lebih praktis karena gak usah nulis di papan tulis. Dikte guru bisa sangat cepat sekali bagaikan kereta Shinkansen sehingga gw gak bisa ngikutinnya. Terpaksa tulisan gw pun dibuat secepat The Flash yang hasilnya pun seperti rumput yang bergoyang-goyang Ebit G Ade. Selain itu, duduk di posisi paling belakang bisa jadi xfactor yang merugikan karena suara guru agak sayu-sayu alias gak kedengeran jelas. 
-
Ancur itu menurut orang yah. Tapi menurut gw sih, tulisan itu mencerminkan kepribadian seseorang. Beuh omongan gw…. Knapa coba? Coba kenapa? Pake anak ko coba-coba… Loh.. gak nyambung.. Balik lagi, coz tulisan itu kan khas pada setiap orang dan dapat dijadikan identitas juga. Contoh, tulisan dokter kayak cacing kan? Walaupun gak semua sih. Kebanyakan sih kayak cacing kepanasan gitu. Tulisan resep obat kayak cuma di core-coret doang yang gak jelas. Tapi anehnya apoteker atau tukang jaga apotik bisa baca juga tulisannya. Terus gimana kalo ada orang biasa tapi tulisannya kayak cacing seperti dokter?. Gw rasa mungkin dia cacingan atau sedang kekeremian (terserang cacing kremi,) hehe.. 
-
Tulisan gw banyak makannya loh. Waktu SD kata Ibu guru tulisan gw itu kayak ceker ayam. Sebenernya gw gak ngerti apa maksudnya. Gw bayangin seluruh buku gw berisi ceker ayam semua tiap barisnya. Tapi gw rasa enggak juga ah… Mungkin si ibu waktu itu lagi ngidam sop ceker ayam kali. Ada juga yang bilang kayak benang kusut. Gw bayangin juga tulisan gw gak karuan diseluruh isi kertas, coretan gak jelas kayak bayi belajar nulis. Makin gak ngerti pendapat orang. Namun, gw bisa tau perhatian orang lain atau wataknya dari tulisan gw. Gimana taunya coba? Cobain deh. Gak nyambung lagi deh. Ok balik lagi, simple aja orang yang perhatian pada tulisan gw pasti bilang “Syam tulisan lu bagus banget sih”. Itu menandakan majas ironi, dan itu ironis bagi gw. Atau ada yang bilang, “Syam apa ini bacaannya?”. Orang yang berkata seperti itu adalah orang yang jujur. KPK bisa coba metode kejujuran ini hehe... Ada juga yang bilang, “Perbaiki tulisannya yah..” Orang yang berkata seperti itu, orang yang peduli. Yang sering terjadi adalah ketika ada orang yang mau pinjem catatan gw. Begini ceritanya… Cw manis: “Syam pinjem dong catetannya..(Sambil senyum manja)”. Gw: “Tapi tulisan gw jelek, gak akan bisa kebaca kayaknya (merendah gw). Cw manis: “gak apa-apa kok, aku tadi gak nyatet soalnya (mata berbinar penuh harapan)”. Gw: “Beneran nih?? (gak tega juga kalo gak minjemin padahal gw mau pake buat belajar)”. Cw manis: “Boleh yah,,, (masang muka kayak kucing memelas)”. Gw kasih buku catetan gw. 5 menit kemudian. Cw manis: “Syam nih buku catetannya…”. Gw: “kok cepet banget? (gw yakin tuh abis ngeliat tulisan gw, muntah-muntah dia)”. Cw manis: “Nanti aja deh nyatetnya”. Gw: “OK..”. Ga lama, gw perhatiin si Cw itu minjem buku ke temennya. Kemudian gw lari ke kamar mandi showeran sambil nangis (hahaha lebay ini mah). Yo wis lah, keuntungan tulisan jelek, jadinya catetan bisa lebih bersifat privasi dan gw bisa belajar tanpa diganggu.
-
Entah kapan pokoknya gw pernah menduduki peringkat pertama di kelas dalam hal tulisan terjelek. Dan predikat itu gw ciptakan sendiri hahaha… Bangga dong.. Pernahkah gw menulis dengan tulisan bagus. Pernah, gw inget banget waktu kelas 2 SMA. Pelajaran biologi ada tugas merangkum. Dengan freestyle gw merangkum banyak dari berbagai sumber terpercaya alias banyak referensi. Tapi sayangnya guru hanya memberi nilai B-. Sedangkan orang yang tulisannya bagus dan cuma ringkas seadanya aja bisa dapat nilai A. Oleh karena itu, gw berusaha nulis dengan sangat indah walaupun gw membutuhkan waktu lama dalam menulis. Perhuruf gw harus sempurna bentuknya sama dan ukurannya, sampe gw nulis dengan penuh keringat, gw pun harus menulis dua kali karena gw gak mau ada tipe-x atau coretan sedikit pun. Hasilnya tulisannya gw bagus banget bagaikan emas 24karat yang harganya lagi dipuncak. Dan gw bangga dengan tulisan gw. Malah sahabat gw gak percaya tulisan gw kayak gitu. Setelah gw contohin dengan hati-hati, dia baru percaya. Dan dia bilang, “gila luh, kapan selesainya kalo lu nulis lambat kayak gitu…”. Gw: “yang penting nanti liat hasilnya boy.. ( dengan bangganya..). Catetan di kumpulkan. Setelah itu gw gak sabar pengen lihat hasilnya. Akhirnya,,, gw dapet nila A… gw tersenyum dengan sangat lebar. Pengen rasanya loncat atau terbang sampai langit atau galaksi Andromeda. Kemudian gw tanya-tanya ke yang lain. Ternyata semua kelas dapet nilai A semua termasuk orang yang baru buat ringkasan tadi pagi dengan tulisan yang acak-acakan sedangkan gw berhari-hari berupaya supaya tulisan gw bagus dengan rangkuman yang bermutu. Selanjutnya gw bengong, dan siap dilarikan ke rumah sakit jiwa.