Minggu, 11 Maret 2012

2 Pistol




Hari itu gw mau solat zuhur berjamaah di suatu mesjid. Tempat wudhu letaknya di luar dekat halaman depan mesjid. Gw pun mulai wudhu dengan mencuci tangan gw. Gw baru menyadari di samping gw ada kakek-kakek yang akan membuka ret sletingnya.. WTH… gw lihat wajahnya si kakek. Kayaknya dia kebelet banget, dengan muka memelas gitu. Kayaknya tuh kakek udah gak tahan lagi, atau dia sangat pikun. “Maaf kek ini tempat wudhu coba ke kamar mandi yang ada di dalam.”. hemph.. klo sampai dia kencing di situ. Apa kata Nenek?

Gw pun masuk masjid. gw gak sadar di depan gw ada polisi yang menaruh pistolnya di pinggang sebelah kiri. Gw pun mulai dengan tak birotul ikhrom. Entah kenapa pikiran gw jadi gak khusuk. Gw ngebayangin klo si polisi itu gatel pinggangnya, terus dia garuk-garuk, terus ke pijit pelatuknya, kayaknya pelurunya bakalan mengenai gw ketika dia sedang sujud. Gw pun membatalkan solat gw dan pindah ke sisi yang lain. Gw belum siap mati syahid waktu itu..

Tidak ada komentar:

Posting Komentar